DPRD Luwu Timur Godok Ranperda Cagar Budaya, 46 Situs Diinventarisir

Sukman Sadike mengatakan sosialisasi guna memberikan pemahaman kepada masyarakat terkait pentingnya pelestarian budaya.

DPRD Luwu Timur Godok Ranperda Cagar Budaya, 46 Situs Diinventarisir
Ivan/Tribunlutim.com
Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) pengelolaan dan pelestarian cagar budaya sudah disosialisasikan di 11 kecamatan di Kabupaten Luwu Timur di Aula Kecamatan Nuha, Kamis (31/1/2019). 

Laporan Wartawan TribunLutim.com, Ivan Ismar

TRIBUNLUTIM.COM, MALILI - Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) pengelolaan dan pelestarian cagar budaya sudah disosialisasikan di 11 kecamatan di Kabupaten Luwu Timur.

Sosialisasi terhitung dari 28-31 Januari 2019. Ada 46 situs budaya di Luwu Timur yang sudah diinventarisir oleh Dinas Pariwisata, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga (Disparbudmudora) Luwu Timur.

Ketua Pansus, Sukman Sadike mengatakan sosialisasi guna memberikan pemahaman kepada masyarakat terkait pentingnya pelestarian budaya.

Baca: Daftar snmptn.ac.id, Ini 5 Langkah Registrasi SNMPTN 2019, Jangan Sampai Salah Waktu Hanya 10 Hari

Baca: IMI Sulsel Agendakan Rakerprov, ini yang Akan Dibahas

Baca: Instagram Ustaz Abdul Somad Punya 7,2 Juta Follower, Berikut Daftar 108 IG Di-Follow UAS, Ada IG-mu?

DPRD Luwu Timur pun meminta masyarakat memberikan masukan terkait penyempurnaan ranperda yang sedang digodok tersebut.

Termasuk masih terbukanya usulan situs budaya yang belum terdata dari dinas. Kemudian usulan oleh dinas diserahkan teknisnya kepada tim ahli dari Provinsi Sulawesi Selatan.

"Kalaupun ada usulan situs budaya akan didata dinas pariwisata kemudian diserahkan kepada tim ahli untuk dikaji," kata Sukman dalam rilisnya kepada TribunLutim.com, Jumat (1/2/2019).

Tim ahli kemudian yang menentukan situs yang dimaksud apakah masuk dalam cagar budaya daerah, provinsi ataupun budaya nasional.

Pelestarian budaya yang non-benda kata dia bisa dimulai dengan menghidupkan bahasa lokal. Seperti di Wotu dan di Sorowako yang punya bahasa khas sendiri.

Selain bahasa daerah, dimungkinkan juga tari-tarian tradisional yang juga diatur dalam ranperda karena merupakan warisan budaya.

Halaman
12
Penulis: Ivan Ismar
Editor: Nurul Adha Islamiah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved