Jokowi

Presiden Jokowi 'Kata-katai', Siapa Ingin Tampar, Jerumuskan Atasan Maruf Amin dan Prabowo Subianto?

Presiden Jokowi 'kata-katai', siapa ingin tampar, cari muka, jerumuskan pasangan Maruf Amin dan bos Prabowo Subianto itu?

Presiden Jokowi 'Kata-katai', Siapa Ingin Tampar, Jerumuskan Atasan Maruf Amin dan Prabowo Subianto?
KOMPAS/WISNU WIDIANTORO
Presiden RI, Joko Widodo atau Jokowi. 

 Juru Bicara Partai Keadilan Sejahtera ( PKS ), Ahmad Fathul Bari menganggap wacana perpanjangan periode masa jabatan Presiden dan Wapres RI, soal amendemen UUD NKRI 1945 sebagai kemunduran demokrasi.

Fathul mengatakan Ahmad Bahri, PKS sebagai partai yang lahir dari rahim reformasi sangat menolak wacana tersebut dimasukkan dalam konstitusi dan menjadi perubahan dalam amendemen.

"Jika itu terjadi, kita malah menjadi setback ke masa sebelum reformasi, ada kemunduran demokrasi," ucap Fathul dalam dikusi PKSMuda Talks di Kantor DPP PKS, Jumat (29/11/2019).

Fathul Ahmad Bahri, menegaskan, sikap penolakan PKS terhadap periodisasi masa jabatan Presiden dan Wakil Preesiden seiring dengan sikap penolakan PKS terhadap wacana amendemen konstitusi.

Menurut Fathul, saat ini belum permasalahan yang sangat mendesak sehingga harus dilakukan amendemen.

Apalagi, isu amendemen menyeret Garis-garis Besar Haluan (GBHN) yang sudah terakomodasi dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP).

"Sesuai dengan yang disampaikan oleh Presiden PKS kemarin dalam konpres bahwa kami tegas untuk saat ini menolak amendemen konstitusi walaupun wacana ini digulirkan harus berdasarkan kehendak rakyat," kata dia.

Fadli Zon: Sangat Berbahaya

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon menilai, usulan tersebut sangat berbahaya.

Jika direalisasikan, bukan tidak mungkin bentuk negara Indonesia menjadi berubah.

Halaman
1234
Editor: Edi Sumardi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved