OPINI

OPINI - Kearifan Napo Sulbar dan Magnet Sufistiknya

Desa Napo adalah tempat yang pas untuk mengenal lebih jauh budaya Mandar, menyelami kehidupan warga Napo yang masih setia merawat tradisi.

OPINI - Kearifan Napo Sulbar dan Magnet Sufistiknya
tribun timur
Kader Gerakan Pemuda Ansor Polman

Annangguru Pocci' selain menjadi pemuka agama, beliau juga menjadi guru pamacca' (pencak silat).

Murid-murid beliau tersebar hingga ke Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, terutama di pesisir Pangali-ali.

Muridnya yang terkenal dan merupakan tokoh sufi di Mandar yaitu Almagfurlah KH Sunusi Bakkarang yang dimakamkan di lereng bukit (biring buttu) di Kelurahan Pangali-ali, Kabupaten Majene.

Tempat yang sekarang lagi ramai-ramainya diberitakan media bahwa biring bonde'nya (pantai) akan direklamasi.

Selain Imam Biring Buttu, nama Annanggurutta' Imam Salibo'o, yang di makamkan di masjid Saliboo, Dusun Salibo'o, Desa Napo, Kecamatan Limboro, Polewali Mandar, juga ketahui memiliki sanad keilmuan ke Annangguru Pocci'.

Baca: Desanya Sering Kekurangan Air, Pemuda Bontonyeleng Bulukumba Ini Ingin jadi Kades

Karomah Imam Salibo'o inilah yang pernah membuat seisi Napo dan sekitarnya terhenyak.

Saat beliau mangkat dan hendak dimakamkan, warga yang mengangkat jenazahnya heran dan takjub-setakjub takjubnya.

Tatkala berada di liang lahat, seketika jenazah sang imam yang tadinya utuh, tiba-tiba hanya tinggal selembar kain kafan.

Salah seorang warga di Dusun Sepang, Desa Lembang-lembang, Kecamatan Limboro, Polewali Mandar, yang hadir di pemakaman tersebut, pernah bercerita tentang peristiwa itu ke saya.

Kawan saya itu, menghadiri langsung dan mengantar jenazah sang imam ke pemakaman.

Konon, Annangguru Pocci', sewaktu hendak dimakamkan juga memiliki karomah serupa. Jenazahnya yang tadinya utuh juga tinggal kain kafan..

Halaman
1234
Editor: Aldy
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved