Khazanah Sejarah

Pemikiran Syekh Yusuf al-Qaradawi

Ditulis Ahmad M Sewang, Guru Besar UIN Alauddin Makassar - Ketua Dewan Pengurus Pusat (DPP) Ikatan Masjid Mubalig Indonesia Muttahidad (IMMIM)

TRIBUN TIMUR/DESI TRIANA ASWAN
Prof Dr Ahmad M Sewang MA 

Catatan dari Diskusi Online di Fakultas Adab dan Humaniora UIN Alauddin Makassar (1)

Oleh: Ahmad M Sewang
Guru Besar UIN Alauddin Makassar - Ketua Dewan Pengurus Pusat (DPP) Ikatan Masjid Mubalig Indonesia Muttahidad (IMMIM)

Pada 19 Mei 2020, penulis diundang oleh Dr. H. Barsihannoor sebagai host untuk menjadi narasumber diskusi online tentang, "Persatuan dan Saling Memahami Perbedaan."

Judul ini berasal dari sebuah penelitian penulis tentang pemikiran Syekh Yusuf al-Qaradawi, Direktur Uni Persatuan Ulama Sedunia.

Hasil penelitian itu sedang dalam proses percetakan dalam bentuk buku. Semoga bisa terbit dalam bulan Ramadan ini.

Saya sangat bergembira hadir pada diskusi ini karena bisa silaturrahmi dengan teman-teman alumni Fakultas Adab dan Humaniora.

Sekaligus memperluas wawasan tentang objek kajian yang dimasalahkan.

Pandemi Kebodohan vs Corona

Pembangkangan Sosial Covid-19

Sebab belum tentu apa yang saya pahami tentang pemikiran al-Qaradawi itu yang benar.

Boleh jadi kebenaran itu, datang dari peserta. Ternyata pesertanya cukup banyak.

Juga dari luar Makassar, seperti Bulukumba, Banjarmasin, dan Kalimantan Timur.

Halaman
12
Editor: Jumadi Mappanganro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved