Usai Sidang Pembunuhan Taruna ATKP Makassar, Ayah Korban Tiba- Tiba Hampiri Pengacara Terdakwa

Agenda sidang pembunuhan Taruna ATKP Makassar, Aldama itu, juga ada terdakwa Rusdi (21) dengan dihadiri puluhan orang, temaksud ayah Aldama, Daniel Po

Usai Sidang Pembunuhan Taruna ATKP Makassar, Ayah Korban Tiba- Tiba Hampiri Pengacara Terdakwa
darul/tribun-timur.com
Setelah sidang Pembunuhan Taruna ATKP Makassar, Aldama Putra Pongkala. Ayah Aldama, Daniel temui tiga Pengacara Terdakwa di PN Makassar. (darul/tribun) 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Lanjutan sidang pembunuhan Aldama Pongkala (19) dilaksanakan di Pengadilan Negeri Makassar, Rabu (7/8/2019) sore.

Sidang digelar di ruangan Bagir Manan di Pengadilan Negeri (PN) Makassar, Jl RA. Kartini, Kota Makassar ini, dipimpin oleh hakim ketua, Zulkifli diikuti dua hakim lain.

TERNYATA Ini Alasan PSSI Pilih Zulham Zamrun Pemain Terbaik Piala Indonesia, Kalahkan Ismed Sofyan

Pastikan Distribusi Air Tepat, PDAM Gowa MoU Kejaksaan

Resmi Dirilis di Indonesia, Inilah Spesifikasi dan Harga Smartphone Baru Oppo K3, Ingin Beli Murah?

Kurangi Penggunaan Plastik, Polisi Pangkep Ini Pakai Bahan Ramah Lingkungan Baka-baka

Awasi Iklan Obat dan Makanan, KPID Jalin Kerjasama BPOM Sulbar

Agenda sidang pembunuhan Taruna ATKP Makassar, Aldama itu, juga ada terdakwa Rusdi (21) dengan dihadiri puluhan orang, temaksud ayah Aldama, Daniel Pongkala.

Setelah sidang berlangsung kurang lebih 10 menit, sidang pun selesai. Usai Hakim ketua, Zulkifli mengetuk palu dilanjutkan lagi sidangnya Rabu, 21 Agustus nanti.

Tiba-tiba di luar ruang Sidang, Daniel ayah Aldama, mendatangi ketiga Penasehat Hukum (PH) terdakwa, Sri Wahyuni (25), Ince Hidayati (25) dan Khiki S. Saputri.

"Saya mau bilang saja, penganiayaan yang dialamai anak saya (Aldama) itu dilakukan bermenit-menit, bukan detik," kata Daniel dihadapan ketiga PH terdakwa, M. Rusdi.

Daniel Pongkala terlihat, diskusi dengan tiga pengacara terdakwa atas pembelaan yang dibacakan saat berlangsung sidang.

Diketahui, dalam agenda sidang Peldoi atau pembelaan terdakwa, PH terdakwa menyebutkan, Aldama dianiaya sebanyak satu kali oleh terdakwa saat kejadian.

Hal itulah yang membuat ayah Aldama, seorang prajurit TNI Angkatan Udara (AU) ini mencoba mengklarifikasi keterangan tersebut kepada ketiga pengacara Rusdi.

"Jadi pemukulan itu bukan satu kali, tapi lima kali ke anak saya dan itu pemukulan yang keras, ada videonya sama saya," ujar Daniel sembari menjelaskan hal tersebut.

Halaman
123
Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved