Warga Luwu Tolak Pekerja Asing Eksplorasi di Sungai Suso

Para pekerja asing diduga berasal dari Tiongkok itu telah melakukan aktivitas pengambilan sampel tambang emas kurang lebih lima hari.

Warga Luwu Tolak Pekerja Asing Eksplorasi di Sungai Suso
Desy Arsyad/Tribun Luwu
WNA lakukan eksplorasi di bantaran Sungai Suso, Kecamatan Bajo Barat, Kabupaten Luwu. 

TRIBUNLUWU.COM, BAJO BARAT - Warga Desa Tettekan dan Desa Marinding, Kecamatan Bajo Barat, Luwu, menolak adanya pekerja asing yang melakukan eksplorasi di area Sungai Suso, Selasa (30/7/2019).

Para pekerja asing diduga berasal dari Tiongkok itu telah melakukan aktivitas pengambilan sampel tambang emas kurang lebih lima hari.

Dubes Jepang Puji Kualitas Produk Perikanan Sulsel

Pansus Angket DPRD Sulsel Periksa Kabiro Pembangunan Pemprov, Terungkap Proyek Pengadaan Itik

Rapat KSO dengan Pemda Tator, Ini Dibahas BPJS Ketenagakerjaan

Awasi Dana Desa, Bupati Luwu Timur Launching Aplikasi Jaga Desa Bareng Kajati

TRIBUNWIKI: Heboh Disebut Pernah Pacaran dengan Raffi Ahmad, Siapa Asha Shara? ini Profilnya

Pengambilan sampel itu berdasarkan izin yang mereka peroleh dari Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Luwu.

Dengan Nomor: 146/DLH/VII/2019, tentang Rekomendasi Terbatas Pengambilan Sampel, yang dimulai tanggal 22-31 Juli 2019.

Surat itu ditandatangani Kepala Bidang Pengendalian Kerusakan dan Pencemaran Lingkungan Hidup DLH Luwu, Bambang Sukmanto, yang direkomendasikan kepada Ricky YY T Rantung, yang berprofesi karyawan swasta.

Menurut warga Bajo Barat, Irvan, aktivitas pekerja asing tersebut tidak ada pemberitahuan dari pemerintah.

Namun, tiba-tiba warga melihat ada Warga Negara Asing (WNA) melakukan pengambilan sampel menggunakan alat berat jenis eskavator.

Eskavator yang gunakan WNA tersebut disewa dari Kepala Desa Tettekan.

“Kami turun langsung dan menemukan ternyata bahwa ada alat berat jenis eskavator yang bekerja. Sebelumnya sudah beberapa titik yang mereka kerjakan,"

"Sementara dari hasil keterangan yang kami peroleh, mereka sedang melakukan pengambilan sampel tambang emas. Selain itu kami juga menemukan pekerja ada empat orang China. Tiga orang diantaranya tidak mengerti bahasa Indonesia,” ujar, Irvan.

Halaman
123
Penulis: Desy Arsyad
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved