Ada Mengaku Staf Kepresidenan Ditangkap Polrestabes Makassar Nyabu Bareng 3 Wanita Cantik di Kamar

Saat Operasi, Adi diamankan bersama tiga wanita, Sherli, Hanif, Ulfa. Adi juga bersama Amir dengan bukti, 1 paket sabu, 5 butir ektasi dan bong

Ada Mengaku Staf Kepresidenan Ditangkap Polrestabes Makassar Nyabu Bareng 3 Wanita Cantik di Kamar
tribun timur/darul amri lobubun
Satuan Reserse Narkoba (Resnarkoba) Polrestabes Makassar mengamankan 34 orang pada Operasi Anti Narkotika (Antik) 2019. Salah satu pelaku bernama Adi mengaku anggota staf kepresidenan saat ditangkap bersama 3 wanita. 

Ada 'Staf Kepresidenan' Ditangkap Polrestabes Makassar Saat Nyabu Bareng 3 Wanita Cantik di Kamar

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Satuan Reserse Narkoba (Resnarkoba) Polrestabes Makassar mengamankan 34 orang pada Operasi Anti Narkotika (Antik) 2019.

Sebanyak 24 orang yang diduga pengguna narkoba tersebut, satu di antaranya ditangkap dan mengaku sebagai anggota dari Staf Kepresidenan.

Baca: Seri Vivo V15 dan Vivo V15 Pro Dikabarkan Bakal Berhenti Produksi, Benarkah, Apa Alasan dari Vivo?

Baca: Masih Ingat Doktor UNM, Wahyu Jayadi Pembunuh Siti Zulaeha? Ia Dijerat Pasal Pembunuhan Berencana

Hal itu diungkapkan Kepala Satresnarkoba Polrestabes Makassar Kompol Diari Astetika saat merilis kasus itu, di Mapolrestabes Makassar, Senin (22/7/2019) sore.

"Satu orang memang mengaku dari staf kepresidenan, kita hanya fokus dalami kasus narkoba saja," ungkap Diari Astetika.

Pelaku yang terjaring dalam Operasi Antik 2019 dan mengaku sebagai anggota 'staf kepresidenan" itu adalah lelaki Adi.

Kepala Satuan (Kasat) Resnarkoba Polrestabes Makassar, Kompol Diari Astetika.
Kepala Satuan (Kasat) Resnarkoba Polrestabes Makassar, Kompol Diari Astetika. (darul/tribuntimur.com)

Lelaki bernama Adi tersebut diamankan di Jl Faisal, Perumahan Phinisi Nusantara, Kota Makassar, Sulsel, Senin (15/7/2019) lalu.

Kompol Diari menyebutkan, lelaki A akui sebagai salah satu staf Kepresidenan dan dia sempat tunjukkan kartu keanggotaannya saat diamankan oleh anggota Polrestabes.

"Yang bersangkutan saat diamankan, itu kami amankan juga kantongi identitas dari kantor staf kepresidenan, tetapi kartu itu diduga kartu palsu," lanjut Kompol Diari.

Baca: Harga di Bawah Rp 2 Juta, Bandingkan Spesifikasi Oppo A5s, Xiaomi Redmi 7 dan Samsung Galaxy A20

Baca: Boikot Huawei oleh Amerika Serikat, Ternyata Xiaomi dan Samsung Raih Untung Besar, Kenapa Bisa?

Setelah dilakukan penelusuran, kata Diari Astetika, kartu staf kepresidenan yang dipegang pelaku Adi diduga palsu.

Halaman
1234
Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Arif Fuddin Usman
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved