13 Parpol 'Tolak' Bimtek Saksi TPS, Bawaslu Maros Curhat ke Provinsi

Sebanyak 16 partai politik peserta Pemilu 2019, diminta untuk mengikuti Bimbingan Teknis (Bimtek) saksi Tempat Pemungutan Suara (TPS).

13 Parpol 'Tolak' Bimtek Saksi TPS, Bawaslu Maros Curhat ke Provinsi
TRIBUN TIMUR/ANSAR
Ketua Bawaslu Maros, Sufirman 

TRIBUN MAROS.COM, TURIKALE - Sebanyak 16 partai politik peserta Pemilu 2019, diminta untuk mengikuti Bimbingan Teknis (Bimtek) saksi Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Hanya hanya, 13 parpol diantaranya menolak dan tidak memenuhi permitaan Bawaslu Maros.

Setiap parpol, diminta untuk menyetor nama saksi TPS nya masing-masing.

Baca: Bawaslu Maros Bakal Bimtek Saksi TPS, Hanya 3 Parpol yang Siap

Baca: Bawaslu Maros Incar Pelaku Kampanye Hitam Jangan Pilih Jokowi

Ketua Bawaslu Maros, Sufirman mengakatan, Selasa (2/4/2019) tindakan 13 partai tersebut, menyebabkan bimtek menuai masalah dan terkendala.

Kurangnya kesadaran parpol untuk menyetor nama-nama saksinya, dapat menghambat proses Pemilu.

Berdasarkan Surat Keputusan Bawaslu RI Nomor:0109/K.Bawaslu/HK.01.00/III/2019 tentang, pedoman pelatihan saksi peserta pemilu tahun 2019, bimtek saksi harus dilakukan paling lambat 10 April 2019.

"Saat ini, kami koordinasi dengan Bawaslu Provinsi Sulsel, apakah kabupaten masih dizinkan untuk menerima saksi bagi parpol yang belum menyetor setalah 30 Maret 2019," kata Sufirman.

Sufirman melanjutkan, Bawaslu Maros sudah siap melakukan bimtek saksi peserta Pemilu.

Baca: Cegah Pelanggaran Pemilu, Bawaslu Maros Datangi 523 Masjid dan 1 Gereja

Baca: Bawaslu Maros: Pertemuan Polres di Grand Town Hotel Tidak Melanggar

Bimtek diawali dengan Training of Trainer (TOT) untuk Pengawas Kecamatan.

Nantinya, Panwascam yang melatih saksi TPS.

Halaman
12
Penulis: Ansar
Editor: Munawwarah Ahmad
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved