Òpini Muh Akbar

Sudahilah Kekerasan itu, Mahasiswa!

Ketika mendengar kabar terdapat belasan mahasiswa di salah satu kampus di Makassar mengalami perpeloncoan dengan senior sebagai pelaku utama.

TRIBUN TIMUR
Logo Tribun Timur - Sudah menjadi rahasia umum jika kekerasan ataupun pelonco masih terpancang kuat di arena pendidikan kita hari ini. (opini) 

Sudahilah Kekerasan itu, Mahasiswa!
Oleh: Muh Akbar
Mahasiswa Sosiologi Universitas Hasanuddin

TRIBUN-TIMUR.COM - Ketika mendengar kabar terdapat belasan mahasiswa di salah satu kampus di Makassar mengalami perpeloncoan dengan senior sebagai pelaku utama.

Sontak hal ini membuat kaget beberapa pihak, utamanya dari kalangan Mahasiswa itu sendiri.

Beberapa akun medsos terlihat mengunggah kekesalan sembari mengutuk peristiwa amoral itu.

Tapi penulis sendiri tidak kaget dan, tentu kita tidak semestinya kaget. Sudah menjadi rahasia umum jika kekerasan ataupun pelonco masih terpancang kuat di arena pendidikan kita hari ini.

Peninggalan Kolonial?

Apabila kita mengulik genealogi kekerasan yang menjangkiti dunia mahasiswa hari ini dan membuat seakan tindakan itu sebagai sesuatu hal yang dianggap “normal” maka jelajah sejarah mesti dilakukan terlebih dahulu.

Sebagaimana yang dikutip dari “Kisah Plonco Sejak Zaman Londo” melalui laman Historia.id, sebenarnya praktik perpeloncoan sudah ada semenjak zaman pendudukan Hindia Belanda dan praktik ini terus menerus dipertahankan dengan berbagai macam metode.

Meski sempat dilarang pada masa Demokrasi Terpimpin, namun ruh dari perpeloncoan tetap melanggeng ke dalam aktivitas-aktivitas Orientasi Pengenalan Kampus.

Intensitas perpeloncoan di tingkat kampus mungkin mereda ketika orang sudah melek terhadap HAM dan prosesi ospek yang lama sudah tidak dianggap relevan untuk zaman sekarang. Bukan berarti hal tersebut sudah tidak ada.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved