Breaking News:

Tribun Gowa

Komisioner Bawaslu Gowa: Politik Uang Hasilkan Pemimpin Tak Perjuangkan Rakyat Tapi Golongan

Anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum atau Bawaslu Gowa, Juanto Avol menganggap politik uang menghasilkan pemimpin tak berkualitas.

Editor: Muh Hasim Arfah
dok Bawaslu Gowa
Anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum atau Bawaslu Gowa, Koordinator Divisi Pengawasan dan Hubungan Antarlembaga, Juanto. 

TRIBUN-TIMUR.COM- Tabiat politik uang adalah ciri utama pemilihan pemimpin tak berkualitas.

Hal itu menjadi kesimpulan dari komisioner Badan Pengawas Pemilihan Umum atau Bawaslu Gowa, Koordinator Divisi Pengawasan dan Hubungan Antarlembaga, Juanto.

Juanto membahas itu dalam Pelatihan dan Pendidikan Pemilih di tiga Desa di Kabupaten Gowa.

Kegiatan ini digelar oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Gowa dengan puluhan peserta, Selasa- Kamis (16-18/11/2021).

Dalam kesempatan ini, Juanto banyak memaparkan bahaya dan dampak politik uang  pada Pemilihan Umum ( Pemilu ) maupun Pemilihan Kepala Daerah ( Pilkada ).

"Pemimpin yang lahir dari praktek politik uang, berpotensi melahirkan kebijakan yang disorientasi.

Baca juga: Ruang Strategis Bawaslu Jelang Pemilu Serentak 2024, Saiful Jihad: Jangan Sia-siakan

Dia tidak benar-benar berjuang demi kesejahteraan rakyat, melainkan kepentingan diri, kelompok dan golongan.

Ia keliru memahami tujuan politik. Dari caranya (politik uang) itu, sudah kelihatan, kelak apa yang dia bayar, terabaikan, akhirnya, posisi tawar rakyat telah tergadaikan, dan kedaulatannya retak.

Harapan mereka telah pupus, atas janji calon pemimpin yang pernah disuarakan,” katanya memaparkan.

Juanto menambahkan, perlu mendorong pendidikan berbasis kerakyatan bermula dari desa.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved