Breaking News:

Tribun Bulukumba

Lima Kades di Bulukumba Terlibat Korupsi, Penyidik Tipidkor: Rata-rata Malas Ikuti Penyuluhan

Kades Kindang menambah deretan kades yang terlibat kasus dugaan korupsi di Bulukumba.

Penulis: Firki Arisandi | Editor: Suryana Anas
TRIBUN-TIMUR.COM/FIRKI ARISANDI
Kanit Tipidkor Polres Bulukumba, Ipda Muhammad Ali 

TRIBUNBULUKUMBA.COM, UJUNG BULU - Kasus yang menyeret Nurdin, kepala desa (Kades) Kindang, Kecamatan Kindang, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan (Sulsel), menambah deretan kades yang terlibat kasus dugaan korupsi di Bulukumba.

Nurdin resmi diamankan polisi, Rabu (14/7/2021) lalu.

Ia ditetapkan sebagai tersangka setelah Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan (BPKP), menemukan adanya kerugian negara dalam pengelolaan Anggaran Dana Desa (ADD) 2017-2018.

Di mana ada anggaran sebesar Rp 765 juta yang tak dapat dipertanggung jawabkan.

Kepala Unit Tindak Pidana Korupsi (Tipidkor) Satreskrim Polres Bulukumba, Ipda Muhammad Ali, Senin (19/7/2021) mengatakan, jika kades yang terlibat korupsi ini di Bulukumba, rerata mereka yang malas mengikuti kegiatan sosialisasi.

Sedikitnya, telah ada lima kades yang terlibat dugaan korupsi yang ditangani Ipda Ali selama bertugas.

Padahal baik pemerintah daerah (Pemda) maupun beberapa organisasi lainnya, banyak menggelar sosialisasi penggelolaan dana desa.

"Sebenarnya rutin dilakukan kegiatan penyuluhan, baik dari Apdesi maupun PMD untuk pencegahan. Cuman rata-rata kades yang ada kasusnya ini, yang malas ikut kegiatan," jelas Ipda Muhammad Ali.

Padahal, kata Ali, kegiatan seperti itu merupakan wadah untuk berdiskusi perihal tata cara pengelolaan dana desa yang tak melanggar hukum.

"Jadi saya harapkan kalau ada kegiatan-kegiatan seperti itu, hadiri. Karena itu sebenarnya tempatnya berdiskusi, tempat saling mengingatkan," jelas Ali.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved