Breaking News:

Catatan Bola Willy Kumurur

Catatan Bola: Panggung Sastera Bola

Di bawah asuhan Tuchel, Chelsea tampil trengginas dan “indah”. Dengan “sastera sepakbola” nya, Tuchel mempecundangi Manchester City 1-0 di semifinal

Editor: AS Kambie
Willy Kumurur 

Panggung Sastera Bola
Oleh: Willy Kumurur
Penikmat bola

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - SANG WAKTU adalah sekuens linier yang didefinisikan oleh masa kini; dalam pemahaman linier ini, masa depan belum terjadi, sedangkan masa lalu bukan lagi bagian dari masa kini. Jika waktu dipecah-pecah menjadi beberapa satuan regular -detik, menit, jam- maka inilah pemahaman fundamental dari waktu.

Demikian ujar filsuf Inggeris, Simon Critchley, tatkala memulai uraiannya tentang apakah sepakbola dapat memicu perjalanan waktu.

Lanjut Simon Critchley, tatkala kita menonton permainan sepakbola, waktu dapat terasa bertambah cepat atau malah berjalan lambat, seakan-akan intensitas waktu dapat bergeser.

Kita tak mengalami waktu sebagai sebuah kontinum, melainkan rangkaian intensitas yang berubah-ubah bentuk dan berkembang.

Terkadang ada periode penuh kebosanan total, namun terkadang ada momen waktu seolah berjalan lebih cepat.

Anehnya, di dalam sepakbola, waktu menunjukkan bentuknya yang berbeda, yaitu: cair.

Keluarga Simon Critchley semuanya berasal dari Liverpool dan karena itu ia adalah penggemar berat klub Liverpool.

Yang menarik adalah sebagai filsuf, ia menulis buku tentang bola, yang terbit akhir 2017 berjudul: What We Think About When We Think About Football.

Dalam bukunya itu, ia berusaha menjabarkan sebuah "puisi baru sepakbola", yaitu cara membincangkan sepakbola yang tidak lebay atau elitis, namun keluar dari perangkap bahasa klise dan retorikal.

“Sastra bola” itu pernah hadir di Camp Nou, markas besar FC Barcelona, di era Pep Guardiola.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved