Breaking News:

Inspirasi Ramadan Hamdan Juhannid

Bumi Kebermaknaan (13):Pergseseran Keikhlasan, Sumbangan di Group WhatsApp & Penceramah Tolak Amplop

Pergeseran keikhlasan itu terjadi karena kontribusi kebaikan itu sudah tercemar dengan keinginan untuk diakui.

Editor: AS Kambie
dok.tribun
Prof Hamdan Juhannis, Rektor UIN Alauddin 

Oleh:
Hamdan Juhannis
Rektor UIN Alauddin

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Masih tentang motif dalam konteks keikhlasan dalam berperilaku.

Karena keikhlasan terkait dengan motif, maka bisa juga dipastikan bahwa belum tentu yang menyumbang dengan menuliskan nama  itu tidak ikhlas.

Motifnya bisa dengan membiarkan namanya disebut karena sekadar mengikuti kebiasaan dan tidak ingin dianggap sebagai orang yang tampil beda atau lebih ikhlas dibanding lainnya.

Atau supaya menjadi contoh bagi lainnya untuk tergerak ikut menyumbang.

Jadi keikhlasan itu adalah bagaimana mempertahankan ketulusan jiwa saat berbuat, tanpa harus terpengaruh oleh faktor luar.

Contohnya, ada penceramah yang saat diundang untuk memberi ceramah, penceramah itu sudah menancapkan dalam hati bahwa dia tidak akan menerima pemberian dari si pengundang sebagai bukti kontribusi kedekatannya pada keluarga tersebut.

Saat selesai ceramah, penceramah itu minta pamit kepada keluarga pengundang.

Dan bapak dari keluarga tersebut menyodorkan amplop.

Penceramah itu berusaha menolak sesuai dengan janji hatinya.

Namun saat melihat warna amplop itu, si penceramah mulai terpengaruh dengan isi amplopnya yang mana keluarga itu memang dari kalangan berada, tapi tetap berusaha sekuat tenaga untuk menolak namun upaya penolakannya mulai melemah.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved