Breaking News:

Nurdin Abdullah ditangkap KPK

Balajar dari NA, Muhammad Ismak: Jika Niat Jadi Kepala Daerah untuk Berkuasa, Maka Tunggulah Bencana

“Pikirkan kembali niat tersebut apakah benar mau mengabdikan diri atau hanya ingin menjadi penguasa,” ujar Muhammad Ismak

Editor: AS Kambie
dok.tribun
Ketua Umum DPP AAI Muhammad Ismak (kiri) diskusi dengan sahabatnya, Moch Hasymi Ibrahim, di salah satu warkop di Makassar sebelum pandemo corona merebak, beberapa bulan lalu. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Semua pihak sebaiknya memikirkan jalan keluar bagi masalah tingginya  biaya politik yang menjadi salah satu penyebab perilaku korup para pejabat publik.

Hal itu diserukan Asosiasi Advokat Indonesia (AAI), melalui Ketua DPP AAI Muhammad Ismak.

Seruan tersebut menyusul pengakuan Gubernur Sulsel nonaktif Nurdin Abdullah melalui pimpinan KPK.

Beredar informasi bahwa Nurdin Abdullah mengaku uang Rp5 miliar lebih yang dia terima dari kontraktor Agung Sucipti untuk membiayai pencalonannya dalam Pemilihan Gubernur (Pilgub) Sulsel 2018.

Sebelumnya, Nurdin Abdullah ditangkap KPK di Gubernuran, Makassar, Sabtu (27/2/2021) dini hari.

Melalui WhatsApp, Rabu (3/3/2021), Muhammad Ismak menyampaikan keprihatinan dengan situasi yang terjadi di Sulsel.

Dikatakan Muhammad Ismak, belajar dari kasus Nurdin Abdullah ditangkap KPK, biaya politik tinggi sejak awal harus menjadi alarm bagi siapapun yang memiliki hasrat untuk menjadi pejabat publik atau pemimpin daerah.

“Pikirkan kembali niat tersebut apakah benar mau mengabdikan diri atau hanya ingin menjadi penguasa,” ujar Muhammad Ismak yang juga Ketua Ikatan Keluarga Alumni Unhas Jabodetabek, IKA Unhas Jabodetabek.

Menurut Muhammad Ismak, tatkala niat menjadi penguasa lebih besar, maka bencana hanyalah soal waktu.

Selanjutnya Muhammad Ismak menyebut, universitas dan para alumninya, termasuk Universitas Hasanuddin diminta segera memikirkan dan memberi kontribusi bagi desain demokrasi yang baik dan benar dan mengakomodasi model demokrasi yang benar-benar memberikan hak kepada rakyat.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved