Breaking News:

OPINI

Kenormalan Baru Layanan Perpustakaan

Sudah saatnya layanan perpustakaan yang konvensional bertransformasi digitalisasi. Ditulis Heri Rusmana, Kabid Perpustakaan Dinas Perpustakaan dan

sanovra/tribun-timur.com
Sejumlah Mahasiswi Universitas Negeri Makassar (UNM) Fakultas Psikologi membaca buku saat berada di Toko Buku Gramedia Panakkukang, Makassar, Jumat (7/2/2020). Membaca buku memberikan banyak manfaat bagi mahasiswa. TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR 

Sudah saatnya layanan perpustakaan yang konvensional bertransformasi digitalisasi. E-Library dalam konteks perpustakaan mencakup penyimpanan data, baik itu buku, jurnal, gambar hidup, gambar, rekaman suara, dan sejenisnya dalam bentuk file elektronik.

Oleh: Heri Rusmana
(Kabid Perpustakaan Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Sulawesi Selatan)

Sejak awal Maret 2020, dampak pandemi Covid-19 di Indonesia nyata di berbagai sektor kehidupan.

Hasil survei Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi) di 100 perusahaan penerbitan buku menyebutkan, selama masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), sebanyak 58,2% penerbit mengalami penurunan penjualan lebih dari 50 persen (Kompas, Mei 2020).

Sedangkan 29,6% mengalami penurunan penjualan 31-50%, 8,2% mengalami penurunan 10-30%, dan hanya 4,1% penerbit yang penjualannya stabil seperti hari hari biasa.

Penurunan ini, bisa jadi terkait dengan kebijakan pembatasan sosial yang berpengaruh terhadap pekerjaan dan daya beli.

Namun, realitas penjualan buku ini, ternyata berbanding terbalik dengan akses masyarakat terhadap perpustakaan secara dalam jaringan (daring).

Layanan Perpustakaan

Pemerintah memang membuat kebijakan pembatasan sosial dengan kampanye tetap di rumah saja, termasuk bekerja dari rumah (work from home/WFH) demi memutus mata rantai persebaran Covid-19.

Banyak instansi penyelenggara layanan publik membatasi layanannya, tak terkecuali perpustakaan yang meniadakan kunjungan langsung ke perpustakaan.

Korban Banjir Bandang Luwu Utara Butuh Susu Bayi dan Tikar

Penelitian Unhas Sebut Penyebab Banjir Bandang di Lutra Karena Pembukaan Lahan Tidak Terkontrol

Halaman
1234
Editor: Jumadi Mappanganro
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved