Transaksi QRIS

Tak Butuh Biaya Besar, BNI dan BRI Siap Raup Untung dari Transaksi QRIS

Pembayaran non tunai dengan menggunakan QR Code wajib menggunakan QR Code Indonesia Standard (QRIS).

Tak Butuh Biaya Besar, BNI dan BRI Siap Raup Untung dari Transaksi QRIS
fahrizal/tribun-timur.com
Suasana Kawasan Timur Indonesia (KTI) Digifest 2020, di Celebes Convention Center, Makassar, Minggu (12/1/2020) malam. Kegiatan ini merupakan upaya BI mendorong transaksi non tunai. 

Tak Butuh Biaya Besar, BNI dan BRI Siap Raup Untung dari Transaksi QRIS

TRIBUN-TIMUR.COM - Pembayaran non tunai dengan menggunakan QR Code wajib menggunakan QR Code Indonesia Standard (QRIS).

Sejak diluncurkan Agustus 2019 lalu oleh Bank Indonesia (BI), akseptasi pembayaran berbasis QRIS makin luas.

Bank Indonesia klaim, kini sudah ada lebih dari 2 juta merchant yang menerima pembayaran via QRIS.

“Hingga 15 Januari 2020 lalu sudah sudah ada sekitar 2 juta merchant yang menerima pembayaran dengan QRIS,” Kepala Departemen Sistem Pembayaran BI Filianingsih kepada kontan.co.id, Senin (20/1/2020).

Meskipun pasang tarif yang lebih rendah dibandingkan transaksi lain via mesin electronic data capture (EDC), Filianingsih bilang ini tak akan jadi hambatan untuk mendukung implementasi.

Produk Makanan dan Obat Diminta Pakai QR Code BPOM

Ini Bakal Dilakukan Bank Indonesia Tingkatkan Transaksi QRIS

Sebagai catatan, tarif merchant discount rate (MDR) transaksi berbasis QRIS ditetapkan secara umum 0,7% dari nilai transaksi. Adapun, untuk merchant bidang pendidikan tarifnya 0,6%, sementara merchant SPBU 0,4%.

Tarif MDR tersebut juga mesti dibagi kepada issuer 37%, acquirer 39%, lembaga switching 18%, lembaga service 4%, dan lembaga standardisasi 2%.

Adapun untuk transaksi kartu kredit maupun kartu debit via EDC dikenakan tarif MDR di kisaran 2-3%, setelah penerapan ekosistem Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) tarifnya juga ikut menurun paling besar 1%.

“Untuk tarif MDR dari QRIS juga telah disepakati oleh industri, dan ASPI (Asosiasi Sistem Pembayaran Indonesia). Jadi sebenarnya QRIS ini produk dari industri,” lanjut Filianingsih.

Halaman
1234
Editor: Hasriyani Latif
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved