Peringati Hari Santri Nasional, Kemenag Sulsel Upacara Pakai Sarung

Peringati Hari Santri Nasional, Kemenag Sulsel Upacara Pakai Sarung, Kepala Bidang Pengelolaan Haji dan Umrah (PHU) Sulsel, Kaswad Sartono Jadi Irup

Peringati Hari Santri Nasional, Kemenag Sulsel Upacara Pakai Sarung
Humas Kemenag Sulsel
Upacara pakai sarung di Kantor Kemenag Sulsel. 

Peringati Hari Santri Nasional, Kemenag Sulsel Upacara Pakai Sarung

TRIBUN-TIMUR.COM,MAKASSAR - Kantor Wilayah Kementerian Agama Sulawesi Selatan menyambut Hari Santri dengan upacara.

Namun uniknya, para peserta upacara mengenakan sarung.

Kepala Bidang Pengelolaan Haji dan Umrah (PHU) Sulsel, Kaswad Sartono dipercaya sebagai inspektur upacara (Irup).

Baca: Prabowo Subianto Menteri Pertahanan? Posisi Edhy Prabowo, Nadiem Makarim, Nadiem Makarim, Mahfud MD

Baca: Jadwal Pekan Ketiga Liga Champions - Madrid dan Inter Wajib Menang! Klasemen dan Siaran Langsung

Baca: Korban Tabrakan Tambora Dipulangkan ke Rumah, Tagih Janji Kapolda Sulsel Merawatnya Hingga Sembuh

Kaswad saat membacakan sambutan Sekjen Kemenag RI Nurkholis Setiawan, atas nama Menteri Agama RI, mengatakan bahwa santri terbiasa dengan keterbukaan kajian dari berbagai kitab, bahkan lintas madzhab.

Santri dididik belajar menerima perbedaan dari sumber hukum otentik. Santri terbiasa dengan moderasi dalam beragama.

"Moderasi penting bagi masyarakat plural sehingga keberagamaan dapat disikapi bijak serta toleransi dan keadilan terwujud," katanya.

Hari Santri ditetapkan oleh Presiden Joko Widodo dengan Keppres No 22 tahun 2015. Sejak itu, 22 Oktober diperingati sebagai hari santri

Hari Santri 2019 mengusung tema “Santri untuk Perdamaian Dunia”.

"Tema ini sangat relevan karena pesantren merupakan laboratorium perdamaian," kata Kaswad, via rilis ke tribun.

Halaman
12
Penulis: Saldy Irawan
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved