OPINI

Memberantas Penyakit TBC

Untuk memperkuat komitmen stakeholders dan SKPD terkait, sangat diperlukan pula payung hukum di tingkat daerah berupa peraturan daerah.

Memberantas Penyakit TBC
DOK
Syahridha Mked Trop, Alumni Magister Ilmu Kedokteran Tropis Unair/Kepala Comunity TB-HIV Care Aisyiyah Jeneponto

Oleh: Syahridha Mked Trop
(Alumni Magister Ilmu Kedokteran Tropis Unair/Kepala Comunity TB-HIV Care Aisyiyah Jeneponto)

Di tingkat global, penyakit TBC masih menjadi ancaman dan masalah utama dalam kesehatan yang perlu penanganan serius dari berbagai negara. Bahkan di forum sidang umum PBB ke-73 2019 di New York, isu TBC pernah dipaparkan Wakil Presiden RI Jusuf Kalla. Penyakit TBC merupakan penyakit menular mematikan. Penyakit ini dapat membunuh 1/4 juta orang di dunia setiap hari.

Menurut laporan WHO tahun 2017, ditingkat global diperkirakan 10,4 juta kasus TBC baru dengan 3,7 juta kasus di antaranya adalah perempuan. Indonesia merupakan negara dengan beban TBC yang tinggi. Saat ini, Indonesia menempati urutan kedua setelah India sebagai negara penyumbang TBC terbesar di dunia.

Jumlah kasus TBC di Indonesia menurut Laporan WHO tahun 2017, diperkirakan ada 1,2 juta kasus TBC baru pertahun (391 per 100.000 penduduk) dengan 100.000 kematian pertahun (42 per 100.000 penduduk).(Sumber. WHO 2017).

Dapat dikatakan bahwa jumlah kasus yang ditemukan dan telah tercatat (ternotifikasi) hanya sekitar 324.539 kasus. Artinya kasus TBC yang baru ditemukan di Indonesia hanya sekitar 35% dari 1,2 juta kasus yang diperkirakan. Masih ada sekitar 65% kasus yang belum ditemukan, diobati atau sudah diobati namun putus berobat dan belum tercata oleh program.

Tingkatkan Pencegahan

Jumlah penderita berpotensi bertambah jika tidak dilakukan dengan memutus mata rantai penularan, upaya pencegahan dan sosialisasi tentang bahaya TBC. TBC dapat menyerang siapa saja dan kapan pun. Bakteri yang ditularkan saat pasien TBC batuk, bersin, atau berbicara akan melayang-layang di udara dan dihirup oleh orang-orang di sekitar mereka.

Ketika menginfeksi tubuh, bakteri TBC akan ditahan oleh imunitas tubuh kita sehingga hidup dalam kondisi laten/dormant. Hanya 5-10% orang yang terinfeksi akan jatuh sakit, tetapi jika tidak diobati mereka dapat menularkan bakteri kepada 10-15 orang lainnya dalam setahun.

Saat ini masih sangat sedikit orang yang mengetahui bahwa TBC dapat diatasi sebelum seseorang jatuh sakit dengan pengobatan pencegahan. Pencegahan penyakit TBC dapat dilakukan sejak dini, melalui pemberian vaksin BCG yang diberikan pada bayi umur 2 bulan, vaksin ini dapat diperoleh secara gratis dipuskesmas.

Sedangkan untuk pencegahan penularannya dilakukan dengan mematikan kuman penderita dengan teratur berobat, batuk dan bersih bukan disembarang tempat tetapi saat batuk penderita TBC menutup mulut menggunakan sarung tangan agar bakteri tidak terlepas keluar ke udara. Ventilasi rumah yang cukup juga salah satu cara untuk menghindari penyebarannya.

Halaman
12
Editor: syakin
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved