DPRD Bulukumba Diminta Bantu Warga Desa Sapobonto Perjuangkan Haknya

"Belum difasilistasi oleh pemerintah untuk melakukan dialog dengan pihak pemerintah untuk membahas mengenai ganti rugi, sementara pekerjaan tetap berl

DPRD Bulukumba Diminta Bantu Warga Desa Sapobonto Perjuangkan Haknya
M Arsan
Spanduk penolakan pelebaran jalan, di Desa Sapobonto, Kecamatan Bulukumpa, Kabupaten Bulukumba. 

TRIBUNBULUKUMBA.COM, UJUNG BULU - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bulukumba diminta untuk mengawal warga Desa Sapobonto, Kecamatan Bulukumpa, dalam memperjuangkan haknya.

Pasalnya, ada beberapa warga Munte Barat, Desa Sapobonto, yang menolak pelebaran jalan tanpa ada ganti rugi.

DPRD Wajo Dukung Langkah Pemda Wajo Gratiskan Pembangunan Lapak Sementara Pedagang Pasar Tempe

Ternyata Segini Bayaran Empat Pelaku Pembunuh Ayah dan Anak di Sukabumi

Empat Negara Ini Paling Diburu di SilkAir Travel Fair 2019

BAP Lurah Pentojangan Palopo Dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri

Buntut Mutasi, Layanan KTP Takalar Dinonaktifkan Kemendagri

Hal tersebut disampaikan oleh warga Desa Sapobonto, M Arsan. Bahkan kata dia, warga telah membentangkan spnduk penolakan.

"Belum difasilistasi oleh pemerintah untuk melakukan dialog dengan pihak pemerintah untuk membahas mengenai ganti rugi, sementara pekerjaan tetap berlanjut dengan alasan masa kontrak hampis selesai," kata Arsan, Selasa (27/8/2019).

Hal tersebut, lanjut dia, tak mempertimbangkan nasib warga yang terkena dampak pembangunan proyek tersebut.

Arsan juga mengaku telah datang ke kantor DPRD Bulukumba, untuk mengadukan permasalahan ini.

Namun, ia tak sempat bertemu dengan ketua DPRD Bulukumba, karena sedang mengikuti orientasi di Makassar.

"Saya hanya di terima oleh Kasubag Humas DRPD. Namun beliau berjanji akan menyampaikan aduan saya ke pak ketua dan berjanji akan terjun langsung ke lapangan untuk meninjau langsung pekerjaan proyek tersebut," kata Arsan.

Spanduk penolakan pelebaran jalan, di Desa Sapobonto, Kecamatan Bulukumpa, Kabupaten Bulukumba.
Spanduk penolakan pelebaran jalan, di Desa Sapobonto, Kecamatan Bulukumpa, Kabupaten Bulukumba. (M Arsan)

Sementara Kepala Desa Sapobonto Bangkailong memastikan proyek pelebaran jalan masih berlanjut.

"Kalau dikatakan ditolak ada benarnya, karena memang ada warga yang menolak. Namun sebenarnya jauh lebih banyak yang menerima," ucapnya Bangkailong.

Halaman
12
Penulis: Firki Arisandi
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved