23 Ribu Masyarakat Luwu Tak Bisa Gunakan Jamkes

Pasalnya, Nomor Induk Kependudukan (NIK) 23 ribu warga tersebut tidak terbaca pada sistem perangkat yang digunakan.

23 Ribu Masyarakat Luwu Tak Bisa Gunakan Jamkes
Desy Arsyad/Tribun Luwu
Kepala Bidang Penanganan Fakir Miskin Dinas Sosial Kabupaten Luwu, Asmawi Alwi. 

TRIBUNLUWU.COM, BELOPA - Sebanyak 23 ribu masyarakat Kabupaten Luwu tak bisa menggunakan jaminan kesehatan (Jamkes).

Pasalnya, Nomor Induk Kependudukan (NIK) 23 ribu warga tersebut tidak terbaca pada sistem perangkat yang digunakan.

Desa Parenreng Pangkep Bagikan Beras Rastra

169 Kasus Pernikahan Dini Terjadi di Enrekang

Penjelasan PLN Soal Info di WhatsApp (WA) Mati Lampu Bergilir Setiap 3 Jam & Warga Diminta Charge HP

Malam Ini, Golkar Tetapkan Calon Ketua DPRD Luwu Utara

2 Tahun Sakit, Pasangan Kakek-Nenek di Bontoala Makassar Meninggal Selang 12 Jam

Sehingga, pihak pemerintah tak bisa membayar angsuran ke Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS).

Seksi Pelayanan Kesehatan Rujukan Dinas Kesehatan Kabupaten Luwu, Ernawati mengatakan, selain karena NIK sebagian warga tersebut juga sudah pindah penduduk.

"23 ribu masyarakat ini peserta yang tidak memiliki NIK dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil)," katanya, Senin (5/8/2019).

"Ada juga yang sudah pindah penduduk. Kalau sudah pindah pendudukkan tidak mungkin kita mau bayarkan," tuturnya.

Sehingga, masyarakat Luwu yang ingin menggunakan Jamkesnya harus melapor ke dukcapil. Mempertanyakan NIK yang tidak muncul di sistem atau online.

"Masyarakat ini terdaftar sebagai peserta, tapi NIKnya tidak muncul (online). Sementara kalau kita mau bayarkan harus ada NIK, mau diterbitkan Kartu Indonesia Sehat (KIS) juga pake NIK," jelasnya.

Hal yang sama berlaku jika jamkes masyarakat ingin dialihkan ke jalur mandiri, juga tidak bisa.

Kepala Bidang Penanganan Fakir Miskin Dinas Sosial Kabupaten Luwu, Asmawi Alwi.
Kepala Bidang Penanganan Fakir Miskin Dinas Sosial Kabupaten Luwu, Asmawi Alwi. (Desy Arsyad/Tribun Luwu)

Sementara, Kepala Bidang Penanganan Fakir Miskin Dinas Sosial Kabupaten Luwu, Asmawi Alwi mengatakan, dari 23 ribu masyarakat Luwu, tujuh ribu diantaranya jamkesnya dari pusat.

Halaman
12
Penulis: Desy Arsyad
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved