Kejari Enrekang Desak BPKP Sulsel Keluarkan Hasil Audit Kasus Dugaan Korupsi Buku Paud Dikbud

(Kejari Enrekang mendesak BPKP Sulsel untuk segera mengeluarkan hasil audit kerugian negara kasus dugaan korupsi anggaran BOP

Kejari Enrekang Desak BPKP Sulsel Keluarkan Hasil Audit Kasus Dugaan Korupsi Buku Paud Dikbud
TRIBUN TIMUR/MUH ASIZ ALBAR
Kasi Pidsus Kejari Enrekang, H Nasaruddin Nas saat dikonfimasi TribunEnrekang.com, Rabu (19/6/2019) pagi. 

TRIBUNENREKANG.COM, ENREKANG - Kejaksaan Negeri (Kejari) Enrekang mendesak Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan BPKP Sulsel, untuk segera mengeluarkan hasil audit kerugian negara kasus dugaan korupsi anggaran Bantuan Operasional Penyelenggaraan (BOP) Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) 2016.

Hal itu disampaikan oleh Kasi Pidana Khusus (Pidsus) Kejari Enrekang, H Nasaruddin Nas saat dikonfimasi TribunEnrekang.com, Rabu (19/6/2019) pagi.

Menurutnya, pihaknya sudah beberapa kali meminta ke BPKP Sulsel terkait hasil audit kerugian negara dari kasus di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Enrekang tersebut.

Baca: Dipenjara 14 Bulan, Eks Ketua DPRD Enrekang Pasrah

Baca: TRIBUNWIKI: Dari Dosen Menuju DPRD Enrekang, Ini Profil Rahmat

Baca: Ini 3 Faktor Utama Perceraian di Pengadilan Agama Kabupaten Enrekang

Namun, hingga kini belum ada hasil audit yanh diterbitkan BPKP, padahal sejak tahun lalu, tim investigasi sudah turun melakukan audit.

"Kita desak BPKP Sulsel untuk keluarkan hasil audit kerugian negara mereka, sebab target saya sebenarnya sudah sidang Januari ini tapi sampai sekarang belum juga ada hasil audit BPKP," kata Nasarudin.

Ia menjelaskan, sebenarnya pihaknya sudah miliki hasil perhitungan kerugian negara dalam kasus tersebut yang telah bisa dipertanggung jawabkan.

Namun, pihaknya juga hanya membutuhkan hasil audit BPKP Sulsel itu sebagai dokumen penguatan.

"Nilai kerugian sebenarnya sudah kami miliki yang bisa kita pertanggubg jawabkan, tapi kita hanya butuhkan penguatan dari BPKP," ujarnya.

Ia menambahkan, jika memang hasil audit BPKP Sulsel belum juga keluar, pihaknya memastikan bakal tetap melimpahkan berkas kasus tersebut untuk disidangkan.

Kejaksaan negeri (Kejari) Enrekang telah menetapkan dua tersangka dalam kasus dugaan korupsi anggaran Bantuan Operasional Penyelenggaraan (BOP) Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD).

Halaman
12
Penulis: Muh. Asiz Albar
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved