Natal 2018

Pesan Natal Pendeta Pieter Souisa: Natal Itu Bisa Diperingati Setiap Hari

Diperingati sebagai peringatan ritual keagamaan Kristen maupun Katholik, Natal menjadi momentum Hari Kelahiran Yesus Kristus, sang Juru Selamat

Pesan Natal Pendeta Pieter Souisa: Natal Itu Bisa Diperingati Setiap Hari
Herson/Tribun Timur
Pendeta Pieter Souisa 

TRIBUN-TIMUR.COM-- DUA puluh lima Desember, tahun Masehi, menjadi hari libur ‘internasional’.

Diperingati sebagai peringatan ritual keagamaan Kristen maupun Katholik, Natal menjadi momentum Hari Kelahiran Yesus Kristus, sang Juru Selamat.

Seperti arti harfiahnya, yang berarti kelahiran, esensi Natal adalah peringatan "Anugerah" terbesar Allah atas datangnya "Juru Selamat" sang Raja Damai ke dunia.

Ada banyak mitos, dongeng, atau kajian sejarah yang memantik polemik.

Baca: Libur Natal dan Tahun Baru, Tiket Masuk Bugis Waterpark Adventure Diskon 50 Persen

Baca: Sambut Libur Natal dan Tahun Baru, Indosat Ooredoo Luncurkan Paket Unlimited Instagram

Baca: VIDEO: Presiden Jokowi Pakai Bahasa Toraja di Acara Natal Oikumene

Namun, bagi Ketua Gereja Protestan Indonesia Bagian Barat (GPIB) Jemaat Immanuel Makassar, Pendeta Pieter Souisa, S.Th (61 tahun), esensi Natal bukan hanya setiap 25 Desember, melainkan ada di dalam hati dan jiwa penganutnya dan sejatinya bisa diperingati saban hari.

Itulah katanya dia mengangajurkan menggunakan kata peringatan bukan perayaan Natal.

Kalau berbicara tentang natal itu sudah biasa, Natal bukan cuma diperingati di bulan Desember .

Tetapi kita tahu persis bahwa sebenarnya Natal itu diperingati setiap hari untuk mempersiapkan hati kita,” kata Pendeta kelahiran Ambon ini, kepada Tribun, awal Desember lalu di kantornnya, kawasan GPIB Immanuel Makassar, Jl. Balaikota No.1 Baru Ujung Pandang, Kota Makassar,.

Baca: VIDEO: Jelang Natal dan Tahun Baru, Polres Bone Sidak Pasar Palakka

Baca: Ada Pohon Natal 17 Meter dan 7777 Lilin Saat Perayaan Natal Oikumene di Mamasa

Sekadar diketahui, GPIB adalah persekutuan wali gereja Kristen Protestan di Indonesia dimana Tuhan Yesus Kristus menjadi dasar dan kepalanya.

GPIB adalah bagian dari Gereja Protestan di Indonesia (GPI) yang sejak jaman Hindia Belanda bernama De Protestantse Kerk In Westelijk Indonesie.

Halaman
1234
Penulis: herson bongga karaeng
Editor: Ardy Muchlis
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved