Opini

Opini Hamdan Juhannis: Prof Azyumardi Azra, Transtelektual Penembus Batas

Beliau berpulang saat menuju sebuah kancah yang disebut sebagai konferensi, arena pengabdian yang layak disebut "tiada tara".

Tribun Timur
Hamdan Juhannis - Rektor UIN Alauddin 

Oleh: Hamdan Juhannis
Rektor UIN Alauddin

TRIBUN-TIMUR.COM - Setelah Prof Nurcholish Madjid, mungkin nama Prof Azyumardi Azra yang paling sering muncul dan mewarnai  jagat intelektualisme Islam di Indonesia.

Ketokohoan akademiknya sangat paripurna, mulai dari jelajah keilmuan, kiprah pada institusi keilmuan, sampai pada sebaran goresan keilmuan yang setiap saat bisa diakses.

Bahkan beliau berpulang saat menuju sebuah kancah yang disebut sebagai konferensi, arena pengabdian yang layak disebut "tiada tara".

Detak nafasnya berhenti pada "passion" kehidupannya, justifikasi fakta  yang susah untuk tertolak.

Beliau guru bagi banyak orang, khususnya bagi mereka yang ingin merintis intelektualitas Islam di negeri ini.

Mereka ingin menjadi murid bagi semuanya.

Motifnya sederhana, ingin mendapat pengesahan tentang keilmuan yang digeluti.

Lebih dari itu, anak-anak intelektualnya  ingin disebut dekat dengannya, karena cara itulah yang menjadi pemotivasi untuk memacu penguasaan bidang keilmuannya.

Saya pun berharap seperti itu, meskipun tidak sesukses dengan yang lain.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved