Breaking News:

Tribun Sinjai

Warga Belum Vaksin Dilarang Memilih di Pilkades Sinjai, Mahasiswa Unjuk Rasa Cabut Edaran itu

Mahasiswa menyayangkan surat itu diterbitkan karena akan membatasi ruang demokrasi warga untuk menyalurkan hak pilihnya.

Penulis: Samsul Bahri | Editor: Muhammad Fadhly Ali
Tribun Timur/Samsul Bahri
Mahasiswa unjuk rasa di Dinas PMD Sinjai, Rabu (5/1/2021) 

TRIBUNSINJAI.COM, SINJAI UTARA - Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Sinjai Memanggil melakukan aksi demonstrasi di halaman Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) di Tanassang, Rabu (5/1/2022).

Dalam aksinya mendesak Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (PMD) agar segera mencabut surat edaran larangan warga memilih di Pilkades jika tidak melakukan vaksinasi Covid-19.

Mahasiswa menyayangkan surat itu diterbitkan karena akan membatasi ruang demokrasi warga untuk menyalurkan hak pilihnya.

Selain itu, mahasiswa juga khawatir jika nantinya kebijakan itu berpotensi menimbulkan konflik antara masyarakat pemilih dengan panitia Pilkades.

"Makanya kita minta untuk dicabut surat edaran itu," kata Koordinator Aksi Aliansi Masyarakat Sinjai Memanggil, Andi Edy Sofyan saat menyampaikan aspirasinya di kantor PMD Sinjai.

Surat itu juga dinilai bertentangan dengan Undang-undang Dasar 1945 dan Peraturan Pemilihan Desa.

Sebab dalam undang-undang tersebut tidak menyebutkan masyarakat pemilih wajib melakukan vaksin dan hilang hak pilihnya jika tidak melakukan vaksin.

Mereka juga menyayangkan bahwa aturan itu tidak pernah disosialisasikan lebih awal ke panitia pemungutan suara di desa dan masyarakat.

Melainkan surat itu langsung diterbitkan.

Pengunjuk rasa menegaskan bahwa mereka tak menolak vaksin.

Halaman
12
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved