Breaking News:

Jembatan Miring Retak

Suplai dari Palopo Terhambat, Luwu Utara Datangkan 10 Tangki BBM Dari Poso dan Morowali

Kelangkaan BBM di Luwu Utara disebabkan karena terlambatnya pasokan dari Depot Pertamina Palopo. Karena adanya perbaikan Jembatan Miring di perbatasan

Penulis: Chalik Mawardi | Editor: Suryana Anas
Dok Warga For Tribun Timur
Macet di Jalan Trans Sulawesi atau tepat di depan SPBU Bone-bone, Kecamatan Bone-bone, Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, Selasa (9112021). 

TRIBUNLUTRA.COM, MASAMBA - Pemerintah Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, berupaya mengatasi kelangkaan Bahan Bakar Minyak (BBM) di daerahnya.

Kepala Dinas Perdagangan Perindustrian Koperasi dan UKM, Muh Kasrum, mengatakan bahwa BBM langka akibat akses transportasi di perbatasan Luwu-Palopo macet.

Mengakibatkan suplai BBM ke Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Luwu Utara terlambat.

"Karena sudah beberapa hari terhambat macet, kita meminta pasokan BBM dari Poso dan Morowali (Sulawesi Tengah). Sudah ada 10 tangki BBM yang masuk ke Luwu Utara," kata Kasrum, Selasa (9/11/2021).

Karena terbatas, Kasrum menyarankan agar pihak SPBU membatasi pengisian ke setiap pengendara.

Untuk kendaraan roda dua maksimal Rp 30 ribu.

Kendaraan roda empat Rp 100 ribu dan truk maksimal Rp 200 ribu.

"Tidak boleh melayani pengisian BBM menggunakan jerigen," tegasnya.

Kasrum juga mengaku sudah berkoordinasi dengan pihak Pemerintah Kabupaten Luwu dan aparat kepolisian.

Supaya mendahulukan mobil tangki BBM dan truk gas elpiji melintas ke wilayah Luwu Utara.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved