Breaking News:

Inspirasi Ramadan Hamdan Juhannis

Bumi Kebermaknaan (28): Perbedaan Kita dengan Anak-anak Kita

Gerakan paling melelahkan hanya tersenyum sendiri atau kecapekan menatap gadget atau kecapean menindis huruf-huruf kecil di HP mereka.

Editor: AS Kambie
dok.tribun
Prof Hamdan Juhannis, Rektor UIN Alauddin 

Bumi Kebermaknaan (28)
Oleh: Hamdan Juhannis
Rektor UIN Alauddin Makassar

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Apa yang paling berbeda antara Anda sebagai orangtua dengan anak-anak Anda sekarang?

Tentu banyak yang berbeda. Kita lahir dan tumbuh di zaman berbeda, atau mungkin di tempat yang berbeda.

Kita diperkenalkan dengan dunia yang sudah berbeda.

Pada coretan ini, saya ingin mengurut beberapa perbedaan yang membuat kita bisa memahami mengapa kehidupan kita dengan anak-anak kita sering terjadi gap atau kesenjangan, meskipun hidup dalam satu keluarga.

Pertama dan yang paling ringan, dari cara bermain tebak-tebakan sudah berbeda. 

Kita sering mengajukan  tebak-tebakan yang terukur dan bisa dipahami kalau kita pelajari.

Tebak-tebakan kita masih selalu bermain di wilayah kesopanan.

Namun anak-anak sekarang tebak-tebakannya, nyaris tidak bisa dijawab kalau tidak pernah didengar, polanya bebas dan menggunakan logika liar.

Contoh: Tebak-tebakan kita dulu, "Mana lebih tinggi, Gunung Puncak Jaya atau Gunung Kerinci?"

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved