Breaking News:

Refleksi Ramadan 1442

Ilmuwan Jepang Penerima Nobel Fisiologi 2016 Ungkap Mukjizat dan Keajaiban Puasa, Autofagi Buktinya

Kenyataan bahwa semua agama punya ajaran ritual puasa menunjukkan bahwa agama-agama yang ada terdapat persamaan dan memiliki dasar ajaran yang sama

Autofagi Bukti Mukjizat Puasa dan Keajaiban Puasa

Oleh:
Supa Athana
Dosen Sastra Asia Barat Fakultas Ilmu Budaya Unhas

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Ilmuwan biologi sel dan profesor di Tokyo Institute of Technology, Yoshinori Ohsumi, menerima Nobel Fisiologi 2016 dengan penelitian mekanisme autofagi.

Istilah ‘autophagy’ (autofagi),berasal dari kata Yunani auto dan phagein.

Auto(diri sendiri) dan phagein (makan).

Secara harfiah berarti ‘makan diri sendiri’. 

Secara keilmuan autofagi berarti proses pembersihan dan regenerasi sel.

Salah satu cara mengaktivasi autofagi, menurut Yoshinori Ohsumi, adalah puasa.

Cerita soal mukjizat puasa dan keajaiban puasa, dalam hal ini Yoshinori Ohsumi tidak sendirian.

Banyak ilmuwan lain yang telah menemukan dan membuktikan kemukjizatan puasa bahwa;

Pertama, Puasa  berkaitan dengan pengendalian gula darah, pengurangan peradangan, penurunan berat badan, dan peningkatan fungsi otak.

Halaman
1234
Editor: AS Kambie
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved