Breaking News:

Opini

Bom di Gereja Katedral Makassar; Beda Jihad dengan Teror

Ajaran jihad juga memiliki keutamaan sendiri dibanding ajaran yang lain dan memiliki andil yang besar bagi agama, negara dan kemanusiaan.

DOK PRIBADI
Dosen FAI Universitas Muslim Indonesia atau UMI Makassar, Dr Akhmad Bazith Lc MAg 

Dr Akhmad Bazith Lc MAg

Dosen FAI Universitas Muslim Indonesia atau UMI Makassar

DALAM AL Quran, ajaran jihad digambarkan sebagai perdagangan (tijarah) yaitu sebuah perniagaan yang memberi keuntungan dan dapat menghasilkan pahala serta membebaskan manusia dari azab, QS Al-Saf/61:11.

Ajaran jihad juga memiliki keutamaan sendiri dibanding ajaran yang lain dan memiliki andil yang besar bagi agama, negara dan kemanusiaan.

Hal ini menjadi bukti bahwa jihad mendapat respon dari hadis Nabi SAW dan ijtihad para ulama serta berbagai disiplin ilmu pun terlibat dalam kajian-kajiannya seperti filsafat, fiqh atau fikih dan tasawwuf.

Pernyataan Al Quran untuk melaksanakan jihad telah ada sejak diturunkannya pada periode Mekkah yaitu dengan turunnya ayat yang paling awal mengenai jihad yaitu ayat QS Al Furqan/25: 52.

Berdasarkan hal ini, M Quraish Shihab menyatakan ayat ini yang menjadi petunjuk bahwa jihad dalam Islam sudah diperintahkan jauh sebelum adanya perintah untuk melakukan perang, karena perintah perang baru diturunkan pada periode Madinah, yaitu pada tahun kedua Hijriah yang dikenal dengan peristiwa Perang Badar.

Perang ini selanjutnya menjadi catatan sejarah sebagai awal terjadinya kontak senjata kaum muslimin dengan orang kafir.

Sehingga makna perintah jihad pada ayat ini, pada dasarnya bukanlah jihad dalam arti perang (al-qital), akan tetapi dalam makna lain.

Dengan demikian jihad yang diperintahkan Al Quran tidak terbatas pada jihad dalam makna perang, akan tetapi mencakup banyak aktifitas keagamaan yang lain.

Wajah baru jihad hari ini tidak sesuai lagi dengan apa yang dikehendaki oleh Islam, bahkan mungkin juga tidak sesuai dengan apa yang dibayangkan oleh para pelakunya.

Halaman
1234
Editor: Edi Sumardi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved