Breaking News:

Kajian Wali Wanua

Habib Rizieq Shihab dan FPI Kian Dipermasalahkan,Tokoh Sulsel Nilai FPI NGO Ideal Sederajat Partai

Kondisi Habib Rizieq Shihab hari ini dan FPI imbas dari fobia pada kekuatan NGO yang ideal.FPI sederajat dengan partai, tak perlu FPI jadi partai.

dok.tribun
AM Sallatu, Koordinator Jaringan Peneliti Kawasan Timur Indonesia/mantan Dosen Ekonomi Bisnis Unhas 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR – Situasi yang dihadapi Habib Rizieq Shihab dan FPI sudah diprediksi sebelumnya. kondisi Habib Rizieq Shihab hari ini sudah diperingatkan sedari dulu oleh sejumlah tokoh dan intelektual Sulel. Salah satunya Koordinator Kajian Kawasan Timur Indonesia, AM Sallatu.

Situasi yang dialami FPI dan kondisi Habib Rizieq Shihab hari ini harusnya dijadikan pijakan mengkai plus minus FPI jadi partai.

“Untuk menjawab pertanyaan tentang potensi FPI menjadi Parpol, plus minus FPI jadi partai, dengan perspektif saya, itu adalah pengulangan mengurai lebih jauh ejarah yang sudah salah arah,” ujar AM Sallatu.  Penyataan AM Sallatu ini menyambung Kajian Wali Wanua di Group WhatsApp Senter-senter Bella.

“Cermati saja apa yang sudah mampu dilakukan oleh FPI sejak awal kehadirannya. Bahkan demikian potensialnya di bidang keuangan, sehingga rekening FPI diblokir, dan rekening para tokohnya harus diblokir,” jelas AM Sallatu, Rabu (13/1/2021).

Situasi yang dialami ormas seperti FPI dan kondisi Habib Rizieq Shihab hari ini sudah diprediksi AM Sallatu delapan tahun sebelum FPI dideklarasikan di Tangerang, Banten, pada 17 Agustus 1998.

“Banyak yang sudah dilakukan oleh FPI selama ini, tanpa banyak yang tahu bagaimana FPI mengelola sumberdaya yang selama ini mendukungnya. Saya anggap, keberadaan FPI ini adalah sebuah Smart Practice dari prototipe NGO yang memang ideal!” kata AM Sallatu.

Menurutnya, apa yang menimpa FPI dan kondisi Habib Rizieq Shihab hari ini adalah imbas dari fobia pihak tertentu pada kekuatan NGO yang ideal.

“Saya mau flash back sedikit tentang pendapat saya sekitar dua dekade yang lalu. Pertama, saya berharap dan karena itu respek terhadap keberadaan non-governmental organization-NGO atau Organisasi non Pemerintah-ornop, sekitar 3-4 dekade yang lalu,” kata AM Sallatu.

Saat itu, AM Sallatu masih menjadi Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Sulsel. AM Sallatu, yang berstatus Dosen Fakultas Ekonomi Unhas diangkat menjadi Kepala Bappeda Sulsel oleh Gubernur Sulsel Ahmad Amiruddin yang juga mantan Rektor Unhas.

Sebagai Bappeda, AM Sallatu diberi tanggung jawab memikirkan pembangunan di Sulsel. Untuk mewujudkan tanggung jawab ini, AM Sallatu berinteraksi dengan berbagai elemen masyarakat.

Halaman
123
Editor: AS Kambie
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved