Breaking News:

Opini

C19 Melaju di Ujung Tahun

Secara science epidemiologi menggambarkan bahwa, pertumbuhan C-19 baik secara global maupun nasional 

Penulis: Muhammad Fadhly Ali | Editor: Imam Wahyudi
TRIBUN TIMUR/FADLY ALI
Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Sulawesi Selatan dan Tim Konsultan Satgas Penanganan Covid-19 Sulsel, Prof Ridwan Amiruddin 

Prof Ridwan Amiruddin

Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Sulawesi Selatan 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Melepas tahun 2020 ini, terasa sangat berat. Beban Covid-19 (C19) terlalu berat, kasus baru terus tumbuh hingga dua kali lipat dari bulan sebelumnya.

Pertanyaan yang selalu muncul, mengapa kasus ini terus meningkat dan kapan berakhir?

Tentu pertanyaan yang relatif sulit di jawab. Secara science epidemiologi menggambarkan bahwa, pertumbuhan C-19 baik secara global maupun nasional  dapat ditinjau dari beberapa perspective.

Pertama, perbedaan iklim. Ada kecenderungan kasus C19 mengalami percepatan pertumbuhan di musim hujan atau musim dingin dibanding musim kemarau atau panas. 

Kedua, C19 mengalami penyebaran yang cepat di lingkungan keluarga yang padat, dengan ventilasi rumah yang buruk. 

Ketiga, mutasi C19 yang terus berlangsung dengan daya tular yang lebih cepat hingga 70 persen menjadi mimpi buruk bagi penanganan C19.

Meskipun belum cukup bukti tentang angka fatalitas kasusnya yang lebih tinggi atau sebaliknya. Namun demikian, dengan  penularan yang tinggi via aerosol, maka perlu pendekatan baru yang lebih agressif. 

Keempat, karakter penduduk yang sulit berperilaku disiplin. Literasi kesehatan yang rendah. Mudah mempercayai berita hoax, kritis, temperamental dengan lokus kontrol yang rendah. Ini ciri masyarakat menengah ke bawah yang dominan. Sehingga, edukasi 3M tidak diperdulikan. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved