Breaking News:

Demo Tolak Omnibus Law di Bantaeng

Aliansi Pemuda Bersatu Minta Seluruh Anggota DPRD Bantaeng Tolak Omnibus Law

Tutup jalan dilakukan untuk menggelar aksi unjuk rasa menolak Omnibus Law (Undang-undang Cipta Kerja) yang terdiri dari 11 klaster yang diatur.

ist
Massa aksi Aliansi Pemuda Bersatu mendatangi gedung DPRD Bantaeng 

TRIBUNBANTAENG COM, BANTAENG - Aliansi Pemuda Bersatu kembali menutup Jalan poros Bantaeng-Bulukumba, Selasa, (13/10/2020).

Tutup jalan dilakukan untuk menggelar aksi unjuk rasa menolak Omnibus Law (Undang-undang Cipta Kerja) yang terdiri dari 11 klaster yang diatur.

Pantauan TribunBantaeng.com, setelah menyampaikan aspirasi didua titik aksi di jalan poros Bantaeng-Bulukumba, massa aksi bergerak menuju gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPRD) Bantaeng.

Mereka bergerak dipimpin oleh kepala Kesatuan Bangsa dan Politik Bantaeng, Anwar Hamido.

Di gedung rakyat Bantaeng, massa aksi diterima di pintu masuk oleh Ketua, Hamsyah dan Wakil Ketua DPRD Bantaeng Harianto.

Hamsyah mengatakan, dalam Undang-undang (UU) Cipta Kerja memang sangat menyengsarakan rakyat.

Olehnya itu, dia siap bersama-sama satu barisan dengan massa aksi untuk menolak UU tersebut.

"Terkait dengan UU Cipta Kerja itu yang sangat menyengsarakan rakyat, mari kita bersama-sama menolak. Saya siap bertandantangan," kata legislator dari PPP itu dihadadapan massa aksi.

Sementara itu, Harianto mengatakan, juga menolak UU Cipta Kerja dan mendukung aspirasi dari para massa aksi.

Ia berjanji bakal menindak lanjuti aspirasi massa aksi ke Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesi (DPR RI).

Halaman
12
Penulis: Achmad Nasution
Editor: Sudirman
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved