OPINI PAKAR

Covid-19 di Persimpangan, Bagaimana Menyikapinya

Masyarakat janganlah dibiarkan ‘menjerumuskan’ diri dalam kondisi dan situasi herd-imunity, sungguh keadaan sangat berbahaya untuk masyarakat kita.

Dokumen A Arsunan Arsin
Prof. Dr. drg. A. Arsunan Arsin, M.Kes 

Oleh: A Arsunan Arsin
Pembina Utama Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Hasanuddin

Corona Virus Disease 2019 atau lebih populer dengan Covid-19 telah ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sebagai pandemi global.

Istilah pandemi merujuk pada berjangkitnya suatu penyakit dengan cepat dan tidak mengenal batas negara antarbenua.

Virus Corona ini pertama kali dideteksi di Kota Wuhan (ibu kota Provinsi Hubei China) di penghujung 2019 lalu.

Virus ini dideteksi sebagai SARS-CoV-2 kelanjutan dari virus SARS yang pernah mewabah awal tahun 2000-an tapi tidak sampai menimbulkan pandemi global.

Covid-19 dengan cepat merebak hampir seluruh negara di semua benua, termasuk Indonesia.

Telah jutaan penduduk dunia dan menyebar pada ratusan negara telah terkonfirmasi positif sebagai penderita dengan ratusan ribu kematian.

Dongkeyman Covid-19 dan Protokol New Normal Life

Remote Control Covid-19 Kini di Tangan Masyarakat, Ini Risikonya

Ini menandakan bahwa virus ini mempunyai angka penyebaran dengan tingkat infektivitas yang cukup tinggi.

Covid-19 sebagai penyakit masuk dalam kategori travelling-disease artinya virus tidak bisa bergerak kemana-mana dan cenderung stagnan, hanya bisa bergerak dan berpindah mengikuti pergerakan penduduk.

Tidak heran kalau penularan Covid-19 intensitas penularannya tinggi seiring dengan tingginya interaksi dan mobilitas penduduk.

Halaman
1234
Editor: Jumadi Mappanganro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved