Opini

Mendikbud Nadiem Makarim dan Disrupsi Dunia Pendidikan

SEJAK didaulat menahkodai Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, sosok Nadiem Anwar Makarim (35) menyedot perhatian banyak orang.

DOK PRIBADI
Fadli Herman 

Fadli Herman

Guru di SMP YPS Singkole Sorowako, alumnus Universitas Negeri Makassar atau UNM

SEJAK didaulat menahkodai Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, sosok Nadiem Anwar Makarim (35) menyedot perhatian banyak orang. 

Kehadirannya pun memunculkan berbagai respons.

Bayar SPP pakai GoPay dengan iming-iming cashback, dari GoJek ke Go-verment, belajarnya sesuai aplikasi, dan raporan pakai GoSent.

Itu berakumulasi menjadi meme.

Entah sekadar ungkapan keresahan publik terhadap kompeksitas masalah dunia pendidikan, entah sebagai gaya jenaka mengeskpresikan harapannya.

Tiga bulan usai pelantikan, Mas Menteri ( sapaan akrab Nadiem Makarim ) membuat gebrakan.

Empat kebijakan populer ditelurkannya, menyederhanakan RPP, mengubah sistem zonasi PPDB, ubah konsep ujian sekolah, dan pemberian tunjangan khusus bagi guru terdampak bencana.

Disusul prinsip merdeka belajar yang terus digelorakan sebagai upaya peningkatkan kualitas sumber daya manusia di dunia pendidikan agar dapat lebih optimal dan berdampak.

Halaman
1234
Editor: Edi Sumardi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved