Bupati Sudah Teken NPHD Pilkada Pangkep Rp 20 Miliar, KPU dan Bawaslu Belum Setuju

Syamsuddin meneken angka Rp 20 miliar, bukan Rp 34 miliar seperti permintaan KPU Pangkep.

Bupati Sudah Teken NPHD Pilkada Pangkep Rp 20 Miliar, KPU dan Bawaslu Belum Setuju
munjiyah/tribunpangkep.com
Rapat pembahasan anggaran Pilkada Pangkep 2020 di Kantor Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) Pangkep, Kantor Bupati Pangkep Jl Poros Sultan Hasanuddin, Kecamatan Pangkajene Pangkep belum juga menemukan titik terang, Rabu (9/10/2019) pekan lalu. 

TRIBUNPANGKEP.COM, PANGKAJENE-- Bupati Pangkep, Syamsuddin A Hamid sudah meneken Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) anggaran Pilkada Pangkep 2020.

Syamsuddin meneken angka Rp 20 miliar, bukan Rp 34 miliar seperti permintaan KPU Pangkep.

Sementara untuk anggaran Pilkada Bawaslu Pangkep dari Rp 14 miliar lebih, Syamsuddulin menandatangani hanya Rp 6 miliar.

Plt Sekda Pangkep yang juga Kepala Badan Pengelola dan Keuangan Daerah Pangkep, Hj Jumliati membenarkan kalau sejak dua hari lalu, Bupati Pangkep sudah menandatangi NPHD dengan nilai Rp 20 miliar dan Bawaslu Rp 6 miliar.

"Iya sudah ditandatangani pak Bupati NPHD nya, cuma dari KPU dan Bawaslu itu belum menandatangai karena dirasa masih belum cukup," ujar Jumliati.

Cegah Stunting Sejak Dini, Ini Dilakukam Pemerintah Desa Tampaang Pangkep

Komisi Informasi Sulsel Silaturahmi ke Redaksi Tribun Timur

Tingkatkan Partisipasi Pemilih Milenial, KPU Makassar Perkenalkan Rumah Pintar di Kampus Unhas

Jumliati mengaku penganggaran Pilkada 2020 ini belum disetujui KPU dan Bawaslu karena keduanya belum menandatangani.

"Mereka masih di angka Rp 34 miliar untuk KPU dan Bawaslu Rp 14 miliar lebih, sementara semua harus dianggarkan sesuai kemampuan anggaran Pemkab," ungkapnya.

Sementara itu, Sekretaris KPU Pangkep, Zaenal Abidin mengatakan angka yang sudah diteken Bupati Pangkep tidak cukup.

"Kalau angka Rp 20 miliar itu yang sudah diteken tidak cukup untuk pesta demokrasi di Pangkep. Pemkab Pangkep hanya melihat jumlah totalnya, tetapi dia tidak berfikir kalau ini uang akan digunakan untuk 103 TPS dan honor adhoc PPK di 13 kecamatan Pangkep," kata Zainal.

Zaenal menyayangkan hal ini, pasalnya sudah berkali-kali tim anggaran Pemkab Pangkep menyuruh merasionalisasi anggaran Pilkada Pangkep, tetapi tetap saja tidak menemui titik terang.

Cegah Stunting Sejak Dini, Ini Dilakukam Pemerintah Desa Tampaang Pangkep

Komisi Informasi Sulsel Silaturahmi ke Redaksi Tribun Timur

Tingkatkan Partisipasi Pemilih Milenial, KPU Makassar Perkenalkan Rumah Pintar di Kampus Unhas

Halaman
123
Penulis: Munjiyah Dirga Ghazali
Editor: Ansar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved