VIDEO: Ini Penjelasan Polisi Soal IRT Jual 2 Siswi SMA ke Parepare Jadi Pelayan Kafe Remang-remang

Korban Nu (17) dan Wa (17), dipekerjakan disebuah kafe remang-remang di dengan iming-imingan uang Rp 300 ribu, oleh Ibu Rumah Tangga (Irt), Hasma Bond

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Dua siswa SMA di Kota Makassar jadi korban Traficking, dan dipekerjakan di salah satu kafe Remang-remang di Kota Parepare.

Korban Nu (17) dan Wa (17), dipekerjakan disebuah kafe remang-remang di dengan iming-imingan uang Rp 300 ribu, oleh Ibu Rumah Tangga (Irt), Hasma Bondeng (32).

Sidrap Terapkan Perbup Pembatasan Penggunaan Sampah, Tujuannya?

Potret Kapolri Tito Karnavian saat Tak Pakai Seragam Polisi, Beda Tak Seperti Jenderal Bintang Empat

Pemuda Kajang Dukung Kahar Muslim Maju di Pilkada Bulukumba

Curhat Sedih Ibu Siswi SMA Dihamili Pacar Lalu Kabur, Tetap Semangat Sekolah Meski Dicibir

Dinas Kesehatan Gowa Akhirnya Tangani Balita Penderita Gizi Buruk di Biringbulu

Kasus tersebut pun dibongkar tim penyidik Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polrestabes Makassar dan tim dari Polres Parepare, Minggu (6/10) sore.

Kasatreskrim Polrestabes Makassar AKBP Indratmoko mengatakan kedua korban, Nu dan Wa bersama pelaku diamankan di kafe di daerah perbatasan Parepare dan Sidrap.

"Kafe didaerah Pa'de kecamatan Soreang, Kota Pare-pare. Sekarang si pelaku masih diperiksa, korban sudah di pihak P2TP2A," kata Indratmoko, Senin (7/10/2019) sore.

Menurut keterangan pelaki Hasma alias Bondeng kata Indratmoko, kedua korban diiming-iming uang Rp 300 ribu. Keduanya sudah bekerja kurang lebih sebulan ini.

Pelaku Bondeng mengajak Nu dan Wa 29 Agustus 2019 lalu. Saat itu, pelaku berikan uang Rp 300 ribu ke kedua korban sebagai gaji pertama mereka untuk ke Parepare.

Sampai di Parepare, dua korban disambut oleh bos kafe Bunda Eva. Dua korban lalu dipekerjakan jadi pelayan, seperti temani pelanggan minum minuman keras (Miras).

Kurang lebih tiga minggu, kedua korban ini bekerja. Mereka digaji pertutup botolnya. Untuk tutup botol bir, dihitung Rp 10 ribu. Sedangkan tutup botol Ballo, Rp 5 ribu.

"Jadi mereka bekerja sudah kurang lebih tiga minggu disana, diduga ada ancaman fisik dan juga ferbal dari pelaku jika kasus ini sampai terbongkar," jelas Indratmoko.

Terduga pelaku Trafficking dua siswa SMA asal Kota Makaassar, Hasma alias Bondeng (32) saat diperiksa tim penyidik unit PPA Polrestabes Makassar. (darul)
Terduga pelaku Trafficking dua siswa SMA asal Kota Makaassar, Hasma alias Bondeng (32) saat diperiksa tim penyidik unit PPA Polrestabes Makassar. (darul) (TRIBUN TIMUR/DARUL AMRI)
Halaman
12
Penulis: Darul Amri Lobubun
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved