Kementan Dorong Strategi Jitu Percepatan Tanam Padi dengan Teknologi Semai Kering

Strategi ini penting sebagai solusi di musim kemarau seperti ini untuk menggerakkan sumber daya yang ada agar produksi padi tetap stabil.

Kementan Dorong Strategi Jitu Percepatan Tanam Padi dengan Teknologi Semai Kering
Humas Kementan
Kementerian Pertanian (Kementan) mendorong implementasi strategi jitu guna percepatan tanam padi dengan teknologi kering. 

TRIBUN-TIMUR.COM - Kementerian Pertanian (Kementan) mendorong implementasi strategi jitu guna percepatan tanam padi dengan teknologi kering.

Strategi ini penting sebagai solusi di musim kemarau seperti ini untuk menggerakkan sumber daya yang ada agar produksi padi tetap stabil.

Di sisi lain, Pemerintah Daerah Lampung telah menetapkan Program Sekampung Sistem untuk memenuhi kebutuhan air bagi lahan pertanaman padi di wilayah Lampung Tengah, Lampung Timur dan Kota Metro.

Max Biaggi Puji Marc Marquez Pembalap Terbaik, Siapa Dia? Ini Profilnya

Tim Bola Voli Bhayangkari Luwu Utara Juara 3 se-Sulsel

Sudah 500 Juta View di YouTube, Ini Lirik dan Chord Gitar She Will Be Loved dari Maroon 5

Lagi-lagi program ini agar di musim kemarau petani tetap menanam padi dan komoditas lainnya.

Namun demikian untuk mendukung kesuksesan program pemerintahan Lampung tersebut, diperlukan teknologi yang tepat guna dan efisien, salah satunya adalah teknologi semai kering.

Penanggung Jawab Program Upaya Khusus (UPSUS) Kabupaten dari Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Kementan, Sigit Setiawan sangat mendukung kegiatan ini.

Semai kering menjadi pilihan utama untuk mempercepat tanam, sehingga sistemnya marathon, antara pengolahan tanah dan semai dilakukan bersamaan ditempat berbeda.

"Waktu semai cukup 10 sampai 14 hari, jauh lebih cepat dibanding semai konvesional yang mencapai umur 20 hari. Apalagi dengan dukungan Rice Transplanter dari Brigade dan petani, proses penanaman bibit padi lebih efisien waktu,” demikian kata Sigit di Jakarta, Minggu (29/9/2019).

Menurut Sigit, dengan mensinergikan program Sekampung Sistem dan Teknologi Semai Kering diharapkan dapat mengaktifkan 25.000 hektar lahan pertanaman padi dan penanamannya bisa dilakukan tepat waktu.

"Bahkan lebih cepat dari jadwal tanam yang biasanya dilakukan pada bulan Oktober – November 2019," jelasnya.

Halaman
123
Editor: Sudirman
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved