Asap Pembakaran Sampah TPA Tamangapa Menyebar, Kenali Bahaya Menghirup Asap Sampah Plastik

Kebakaran yang terjadi di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Tamangapa, Antang, sejak sepekan terakhir, berdampak pada meluasnya sebaran asap

Asap Pembakaran Sampah TPA Tamangapa Menyebar, Kenali Bahaya Menghirup Asap Sampah Plastik
abdiwan/tribuntimur.com
Suasana Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Tamangapa yang terbakar di Manggala, Senin (16/9). Kebakaran yang ini terjadi sejak Minggu (15/9) membuat daerah sekitas diselimuti asap tebal. 

MAKASSAR, TRIBUN-TIMUR.COM - Kebakaran yang terjadi di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Tamangapa, Antang, sejak sepekan terakhir, berdampak pada meluasnya sebaran asap di beberapa wilayah di Kota Makassar.

Melalui media sosial, warga mengeluhkan banyaknya kabut asap pembakaran sampah dari TPA Tamangapa, Makassar.

Pemerintah Kota Makassar juga telah menginstruksikan Dinas Kesehatan Makassar untuk siaga di sekitar TPA Tamangapa mengantisipasi dampak serius dari penyebaran asap beracun ini.

Asap yang menyelimuti sebagian wilayah Makassar pada pagi hari ini, berbeda dengan asap yang menyelimuti sebagian wilayah Kalimantan dan Riau.

Jika di Kalimantan dan Riau, asap berasal dari pembakaran hutan, di Makassar, asap berasal dari pembakaran sampah. Sebagian besar sampah yang terbakar adalah plastik.

Tahukah Anda, ada banyak sekali dampak negatif yang ditimbulkan oleh asap dari pembakaran sampah plastik bagi kesehatan manusia yang menghirupnya.

Asap membumbung tinggi dari gunungan sampah terbakar di TPA Tamangapa, Kelurahan Tamangapa, Kecamatan Manggala, Makassar, Sulsel, Minggu (15/9/2019).
Asap membumbung tinggi dari gunungan sampah terbakar di TPA Tamangapa, Kelurahan Tamangapa, Kecamatan Manggala, Makassar, Sulsel, Minggu (15/9/2019). (TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR)

Menyebabkan Kematian

Hal itu dikarenakan ada banyak sekali jenis polutan yang dihasilkan oleh asap pembakaran sampah yang nantinya dapat mempengaruhi sistem pernapasan baik anak kecil maupun orang dewasa.

Menurut hasil penelitian, sampah plastik yang menggunung menyimpan kandungan karbon dan hidrogen.

Zat-zat tersebut akan berkumpul dengan zat lain seperti klorida yang ditemukan pada sisa makanan. Ketika disulut api, campurannya akan melepaskan zat berbahaya bagi manusia.

Halaman
123
Penulis: Muslimin Emba
Editor: Muh. Irham
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved