Lewat FGD, Pembela HAM se-Tana Luwu Usul Revisi UU HAM

Lewat FGD, Pembela HAM se-Tana Luwu Usul Revisi UU HAM. Perkumpulan Wahana Lingkungan Lestari Celebes Area (Wallacea) menggelar Focus Group Discussion

Lewat FGD, Pembela HAM se-Tana Luwu Usul Revisi UU HAM
TRIBUN TIMUR/HAMDAN SOEHARTO
Perkumpulan Wahana Lingkungan Lestari Celebes Area (Wallacea) menggelar Focus Group Discussion (FGD) revisi undang-undang No 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia (HAM) di Aula Hotel Harapan, Jl Lagaligo, Kecamatan Wara, Kota Palopo, Selasa (10/9/2019) kemarin. 

Lewat FGD, Pembela HAM se-Tana Luwu Usul Revisi UU HAM

TRIBUNPALOPO.COM, WARA - Perkumpulan Wahana Lingkungan Lestari Celebes Area (Wallacea) menggelar Focus Group Discussion (FGD) revisi undang-undang No 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia (HAM) di Aula Hotel Harapan, Jl Lagaligo, Kecamatan Wara, Kota Palopo, Selasa (10/9/2019) kemarin.

FGD tersebut menghadiri dua pemateri. Aktifis HAM Palopo, Yertin Ratu dan Dosen Hukum Universitas Andi Djemma (Unanda), Abd Rahman Nur.

Peserta berasal dari perwakilan beberapa organisasi Perkumpulan Wallacea Kota Palopo, AMAN Tana Luwu, Serikat Pengorganisiran Rakyat Indonesia, Yayasan Bumi Sawerigading, Komunitas Masyarakat Battang, KNPI Kota Palopo, HMI Kota Palopo, HMI MPO Kota Palopo, PMII Cabang Palopo.

Baca: Gubernur Sulsel Janji Rehab TPI Palopo 2020

Baca: VIDEO: Stand Luwu Utara Pada Pameran FKN di Kota Palopo

Baca: VIDEO; Begini Ramainya Kirab Kerajaan Nusantara di Palopo

IMM Cabang Palopo, GMKI Kota Palopo, BEM Universitas Cokroaminoto Palopo, HMPS Hukum Tata Negara IAIN Kota Palopo, Komisariat PMII Unanda Palopo, Walhi Eksekutif Nasional dan Yayasan, Perlindungan Insani Indonesia.

Semua tergabung dalam Pembela HAM Se- Tana Luwu.

Tujuan FGD ini untuk merevisi RUU Hak Asasi Manusia yang saat ini berjalan. Setelah dipelajari, RUU tidak sedikitpun mengatur entitas pembela HAM.

Menyikapi hal itu, semua peserta sepakat untuk mengusulkan hal sebagai berikut :

Mendesak Presiden RI dan DPR RI untuk memprioritaskan Revisi Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM yang mengakui keberadaan Pembela HAM beserta hak-haknya, penguatan peran dan kewenangan Komnas HAM dan jaminan perlindungan terhadap Pembela HAM.

Mendesak adanya BAB Khusus tentang Pembela HAM di dalam revisi Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM.

Halaman
123
Penulis: Hamdan Soeharto
Editor: Suryana Anas
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved