OPINI

OPINI - Sulsel Butuh Pemimpin Pemerintahan

Pemimpin pemerintahan dituntut untuk ekstra hati-hati memanfaatkan media dalam komunikasi sosialnya.

OPINI - Sulsel Butuh Pemimpin Pemerintahan
AM Sallatu

Oleh:
AM Sallatu
Koordinator Jaringan Peneliti Kawasan Timur Indonesa (JiKTI)

Suka atau tidak suka, ternyata inisiatif, proses sampai hasil Panitia Angket DPRD Sulsel telah meledakkan bom waktu permasalahan sosial kemasyarakatan yang ada dan terpendam sejauh ini.

Media massa maupun media sosial telah bercerita banyak tentang apa sebenarnya yang terjadi di Sulsel.

Gunung Esnya telah mencuat di permukaan secara amat gamblang dan nyata, melalui fakta persidangan angket.

Nyaris tidak ada lagi yang tersembunyi, termasuk pola pikir dan perilaku para tokoh dan elite masyarakat di daerah ini.

Betapa tidak, kehidupan politik yang tercipta melalui proses demokratisasi belum mampu mendewasakan para pelaku dan pekerja politik di daerah ini.

Pemahaman tentang pembangunan yang menuntut wawasan kewilayahan yang lebih mendasar bagi Sulsel masih banyak diabaikan, karena lebih banyak dipandang sebagai pertumbuhan sektoral.

Ketimpangan sosial belum mendapat signal yang kuat untuk perbaikannya, bahkan cenderung seakan terabaikan.

Baca: Ironis, Bukan Daerah Terpencil Tapi Jenazah Warga di Takalar Ditandu Pakai Sarung 5 Kilometer

Dunia pemerintahan di pusat-pusat kewenangan (authority) dan kekuasaan (power) di daerah ini telah sangat telanjang memperlihatkan kegalauannya.

Ungkapan dan pernyataan yang bersifat childishness, dalam perspektif tokoh dan elite masyarakat, hampir tiap hari disuguhkan oleh media.

Halaman
1234
Editor: Aldy
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved