DPRD Takalar Minta Kesejahteraan Guru Tak Boleh Sebatas Wacana

Guru sebagai salah satu pilar pendidikan dinilai memang mesti diberi kesejahteraan. Hal itu disampaikan menanggapi rencana Pemerintah Kabupaten Takala

DPRD Takalar Minta Kesejahteraan Guru Tak Boleh Sebatas Wacana
Ari Maryadi/Tribungowa.com
Aparatur sipil negara (ASN) Pemerintah Takalar melakukan apel pagi beberapa waktu lalu. 

TRIBUN-TIMUR.COM, TAKALAR - DPRD Kabupaten Takalar menilai peningkatan kesejahteraan guru tidak boleh sebatas wacana belaka di Takalar.

Guru sebagai salah satu pilar pendidikan dinilai memang mesti diberi kesejahteraan. Hal itu disampaikan menanggapi rencana Pemerintah Kabupaten Takalar untuk menaikkan tunjangan guru.

LIVE INDOSIAR Live Streaming Arema FC vs Barito Putera - Tren Positif Singo Edan, Nonton di Sini

VIRAL Video Panas Mahasiswi Yogyakarta Tersebar di WhatsApp (WA) dan Line, ini Motif Pelaku

Puluhan Warga Pangkep Berebutan Tabung Gas Elpiji 3 Kg di Pangkalan

Kadir Tegaskan Subtansi Usulan Rekomendasi Angket Tidak akan Diubah

Adu Harga Sepatu Jokowi dan Jan Ethes, Presiden Jauh 10 Kali Lebih dari Anak Gibran Rakabuming

"Pemberian tunjangan bagi guru itu bagus. Namun jangan sebatas wacana, tetapi mesti betul-betul diwujudkan," kata Ketua Komisi II DPRD Takalar, Sulaiman Rate Daeng Laja, Senin (19/8/2019).

Komisi II DPRD Kabupaten Takalar membidangi bagian keuangan dan ekonomi.

Sulaiman Rate menyampaikan apresiasi terhadap keinginan Wakil Bupati Takalar Achmad Daeng Se're meningkatkan tunjangan guru.

"Kami melihat niat Bapak Wakil Bupati itu bagus. Kita apresiasi," imbuhnya.

Meski demikian, keinginan itu harus dirancang dan disusun dengan baik. Sebab, APBD Takalar dinilai harus proporsional dan tepat peruntukannya.

Sulaiman Rate mengungkapkan, beberapa Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Takalar bahkan kekurangan dana belakangan ini.

Sejumlah program OPD, katanya, terpaksa mesti mencari dana talangan demi menjalankan program-program yang telah dicanangkan.

"Kondisi keuangan daerah tidak stabil saat ini. Beberapa OPD bahkan pinjam karena tidak ada lagi anggaran," katanya.

Aparatur sipil negara (ASN) Pemerintah Takalar melakukan apel pagi beberapa waktu lalu.
Aparatur sipil negara (ASN) Pemerintah Takalar melakukan apel pagi beberapa waktu lalu. (Ari Maryadi/Tribungowa.com)
Halaman
12
Penulis: Ari Maryadi
Editor: Syamsul Bahri
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved