OPINI

OPINI - PSM vs Persija

Penulis adalah Staf Pengajar di Indonesia Community Center (ICC) Johor Bahru, Malaysia

OPINI - PSM vs Persija
tribun timur
Staf Pengajar di Indonesia Community Center (ICC) Johor Bahru, Malaysia

Sepak bola hadir membawa gelora persatuan dan perjuangan melawan congkak-culas penjajahan.

Antarklub perserikatan bersinergi, dengan spirit anti-kolonialisme, berjuang segendang-sepenarian untuk mendigdayakan sepakbola nasional (Zen, 2016).

Oleh karena itu, sejatinya tidak ada pembenaran sejarah bagi setiap kebebalan yang bermuara pada perpecahan.

Ada satu fakta unik yang dapat dijadikan preseden mulia dalam menikmati sepak bola.

Ketika sepak bola dimaknai sebagai tontonan yang menghibur sekaligus membawa tuntunan luhur; sewaktu sepak bola dijadikan alat penenun persatuan bangsa; dan kala sepak bola menjadi ajang perekat segala kalangan.

Adalah Final Kompetisi Perserikatan tahun 1942 yang menyajikan pertandingan antara Persebaya
Surabaya kontra Persis Solo.

Laga yang digelar di Stadion Tambaksari, Surabaya, ini begitu menyedot animo arek-arek Suroboyo. Seluruh tiket pertandingan ludes tak bersisa.

Seluruh elemen masyarakat, baik tua maupun muda, laki-laki maupun perempuan, tumpah ruah di stadion untuk menyaksikan laga final bergengsi ini.

Baca: Pemkab Kompak dengan Polres Usulkan Pagelaran Accera Kalompoang di Gowa

Para pembesar Dai Nippon yang empat bulan sebelumnya berhasil menghempas kolonial Belanda juga turut menyaksikan laga final sepak bola bumiputra.

Surat Kabar Soeara Asia edisi 7 Juli 2602 (tahun 2602 adalah tahun jepang, jika dikonversi ke almanak masehi menjadi tahun 1942) menuliskan, “Perhatian penonton boekan main hebatnja sehingga persediaan kartjis habis. Beberapa pembesar Dai Nippon djoega ada melihatnja. Nampak djoega beberapa penonton poetri sehingga pemandangan waktoe itoe sangat segar.”

Halaman
1234
Editor: Aldy
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved