Rocky Gerung

ILC TV One Rehat Sejenak, Rocky Gerung Jelaskan Tujuan Hoaks dan Kebenaran Dalam Perspektif Filsafat

ILC TV One Rehat Sejenak, Rocky Gerung Jelaskan Tujuan Hoaks dan Kebenaran Dalam Perspektif Filsafat

ILC TV One Rehat Sejenak, Rocky Gerung Jelaskan Tujuan Hoaks dan Kebenaran Dalam Perspektif Filsafat

TRIBUN-TIMUR.COM - Program Talkshow ILC TV One sudah tiga pekan tidak tayang hingga Selasa (14/5/2019) tadi malam.

ILC TV One tak tayang menyusul cuti panjang Presiden ILC TV One dan Pemred TV One, Karni Ilyas, tak lama setelah pencoblosan Pilpres 17 April 2019 lalu.

Sebagai gantinya, ILC TV One digantikan talkshow Catatan Demokrasi Kita (CDK) dipandu presenter Andromeda Mercury.

Namun tak berarti ILC TV One betul-betul tidak hadir. Melalui kanal Youtube Indonesia Lawyer Club, ILC TV One lewat rubrik Rehat Sejenak diunggah 10 Mei 2019 lalu dengan tema Rocky Gerung: Hoaks dan Kebenaran Dalam Perspektif Filsafat || Rehat Sejenak Episode #16

Rocky Gerung memaparkan definisi Hoax dan definisi kebenaran dalam filsafat kaitannya dengan Demokrasi.

"Jadi hoax itu awalnya jadi skandal dalam dunia akademis karena kelakukan sbenarnya bukan kelakuan buruk, kelakuan yang dilakukan oleh Profesor Fisika Alan Sokal," kata Rocky Gerung.

Rocky Gerung membahas Hoax dan kebenaran dalam perspektif filsafat
Rocky Gerung membahas Hoax dan kebenaran dalam perspektif filsafat (capture youtube.com/Indonesia Lawyer Club)

Suatu waktu Alan Sokal menulis di majalah Social Text suatu artikel yang dianggap oleh redaksinya bagus. "Padahal dia nipu dalam artikel itu. Tapi karena Alan Sokal dianggap bermutu, maka diterimalah. Asal diterima aja oleh Redaktur," kata Rocky Gerung.

Sebetulnya maksud Alan Sokal untuk menguji apakah redaksi itu cukup bermutu untuk memeriksa artikel-artikel ilmiah.
"Jadi fungsi hoax kalau itu betul. Bagus! Untuk menguji konsisten nggak mereka. Nah sama juga sekarang.
Hoax itu terjadi karena tertutup informasi yang benar maka orang cari outlet yang nyeleneh. Itu yang namanya hoax gitu. Karena itu nggak usah terlalu baper dengan hoax," tambah Rocky Gerung.
"Jadi hoax itu pasti hilang sendiri kalau jumlah informasi dan kualitas informasi itu tidak diedit oleh negara oleh pemerintah. Jadi itu dasarnya kenapa saya terangkan. Supaya jangan karena orang berbohong kecil-kecilan untuk menggembirakan publik tiba-tiba diancam dengan Undang-Undang Terorisme. Kan itu paradoksnya ngaconya," tambah mantan dosen Universitas Indonesia ini.

"Tadinya itu kayaknya tadi saya sebut mau nembak nyamuk pakai meriam kan gitu" lanjut Rocky Gerung.

Halaman
123
Editor: Mansur AM
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved