Lapas Parepare

Pengakuan Narapidana, Kalapas Parepare Pajaki Warga Binaan hingga Rp 40 Juta

Kepala Lapas (Kalapas) Kelas IIA pajaki warga binaannya hingga Rp 40 juta. Itu disampaikan salah satu warga binaan yang enggan disebut namanya.

Penulis: M Yaumil | Editor: Sukmawati Ibrahim
M YAUMIL/ TRIBUN TIMUR
Kalapas Kelas IIA Parepare, Zainuddin saat bertemu di warkop sweetness, Minggu (31/7/2022). Ia membantah adanya demo dari warga binaan. Berdasarkan pengakuan salah satu narapidana Kalapas tersebut kerap meminta uang pada warga binaan dengan jumlah hingga Rp 40 juta. 

TRIBUNPAREPARE.COM, PAREPARE - Kepala Lapas (Kalapas) Kelas IIA pajaki warga binaannya hingga Rp 40 juta

Itu disampaikan salah satu warga binaan Lapas Kelas IIA yang enggan disebutkan namanya (informan).

Ia mengaku pernah dimintai uang Rp 10 juta.

"Yang terakhir ini dua ribu, tiga ribu pernah 10 ribu. Yang 10 juta ini sudah beberapa kali," katanya kepada tribun-timur.com via WhatsApp, Minggu (31/7/2022) siang.

Sebagai informasi, dua ribu atau tiga ribu di sini diartikan Rp 2 juta atau Rp 3 juta.

Warga binaan dengan kasus narkoba dan passobis paling sering dipajaki Kalapas Parepare.

"Ini ada juga teman pernah bayar Rp 40 juta. Kasus narkoba dan kasus Passobis (penipu online) paling sering dimintai," terangnya.

Lanjut, perbuatan kalapas ini bukan kali pertama. Begitupun dengan aksi protes warga binaan.

Baca juga: Kalapas Parepare Didemo Warga Binaan, Benarkah Gegara Ngemis Uang ke Narapidana?

"Di sini, selama Kalapas ini, sudah dua kali demo. Itu menyangkut permasalahan uang," katanya.

"Kemarin yang terakhir saya bayar 10 juta itu. Alasannya di sini karena ada pengembangan kasus Passobis, gara-gara itu, disuruhka bantui Pak Kalapas," tambahnya.

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved