Demo Mahasiswa Wajo

Setelah Saling Dorong, Mahasiswa Polisi hingga Ketua DPRD Wajo Buka Puasa Bersama di Gedung Dewan

Hal itu lantaran mereka menunggu kedatangan Ketua DPRD Wajo, Andi Muhammad Alauddin Palaguna untuk menerima aspirasi atau tuntutannya.

TRIBUN-TIMUR.COM/HARDIANSYAH ABDI GUNAWAN
Insiden saling dorong itu terjadi saat mahasiswa meringsek masuk ke ruang rapat paripurna DPRD Wajo, namun dihalangi oleh aparat kepolisian, Senin (11/4/2022). 

TRIBUNWAJO.COM, SENGKANG - Aliansi Mahasiswa Wajo yang melakukan unjuk rasa bertahan di Kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Wajo, hingga sore hari, Senin (11/4/2022).

Bahkan, para mahasiswa tersebut buka puasa di ruang rapat paripurna DPRD Wajo.

Hal itu lantaran mereka menunggu kedatangan Ketua DPRD Wajo, Andi Muhammad Alauddin Palaguna untuk menerima aspirasi atau tuntutannya.

"Berdasarkan hasil konsolidasi kami sebelumnya, ketika Ketua DPRD tidak hadir, maka kami siap menunggu dan berbuka puasa bersama dengan massa aksi yang lainnya," kata Jendral Lapangan, Wahyudi.

Andi Muhammad Alauddin Palaguna baru menampakkan diri sekitar pukul 17.50 Wita, ketika para massa aksi telah menduduki Kantor DPRD Wajo dan terus menolak untuk berkomunikasi dengan anggota DPRD Wajo yang lain.

"Kami meminta agar Ketua DPRD Wajo serius mengawal aspirasi kami. Dan ikut menyatakan sikap, baik secara pribadi maupun lembaga untuk ikut bersama barisan perjuangan mahasiswa," katanya.

Andi Alauddin berjanji, akan mengawal langsung apa yang menjadi tuntutan Aliansi Mahasiswa Wajo.

"Saya yang akan antar langsung ke Jakarta, ke DPR RI," kata politisi PAN Wajo itu.

Diketahui, ada 5 tuntutan dari Aliansi Mahasiswa Wajo.

Pertama, menolak perpanjangan masa jabatan presiden menjadi 3 periode.

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved