Citizen Reporter

Rektor UNM: Sertifikat Kompetensi Keahlian Mudahkan Mahasiswa dan Alumni di Dunia Kerja

Sebanyak 14 mahasiswa dan 32 dosen menerima sertifikat kompetensi dari Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Universitas Negeri Makassar.

Editor: Sudirman
Citizen Reporter
Rektor UNM, Prof Husain Syam saat menyerahkan sertifikat kompetensi mahasiswa dan dosen 

Burhanuddin 

Melaporkan dari UNM

Sebanyak 14 mahasiswa dan 32 dosen menerima sertifikat kompetensi dari Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Universitas Negeri Makassar.

Sertifikat kompetensi mahasiswa dan dosen diserahkan langsung oleh Rektor UNM, Prof Husain Syam, Jumat (8/4/2022). 

Sertifikat kompetensi keahlian ini merupakan salah satu syarat untuk berkompetisi di dunia kerja.

Rektor UNM, Prof Husain Syam menyampaikan apresiasinya kepada pihak LSP UNM dan tim serta mitra yang telah mengambil bagian dalam proses menyiapkan para ahli yang telah lolos uji kompetensi.

"Tentu harapan kami mahasiswa dan alumni nantinya yang telah memiliki sertifikat kompetensi ini bisa menunjukkan skill yang terampil dan unggul dalam dunia kerja yang semakin kompetitif," ujar Prof Husain Syam.

Dengan adanya sertifikat kompetensi yang dimiliki mahasiswa dan alumni, bisa menunjukkan bahwa mereka merupakan SDM yang terampil dan unggul dalam bidangnya masing-masing.

"Selain punya ijazah, alumni juga sudah ada sertifikat kompetensi begitu wisuda. Jadi tidak perlu ragu lagi dari segi keahlian dalam dunia kerja di tengah masyarakat, karena UNM telah menyiapkan SDM yang mumpuni," terangnya.

Sementara Ketua LSP UNM, Prof Hasanah Nur menyampaikan, tahun ini pihaknya menerima bantuan sertifikat kompetensi secara gratis melalui Uji Kompetensi dari Direktorat Pendidikan Vokasi sebanyak 100 mahasiswa vokasi Diploma 3 dan Diploma 4. 

"Pada uji kompetensi pertama sudah dikeluarkan sertifikat kompetensi bagi 14 mahasiswa yang terdiri dari 11 skema, selain itu juga akan diserahkan sertifikat kompetensi teknis kepada dosen sebanyak 32 sertifikat dengan 12 skema," katanya. 

Sekadar diketahui, adapun 11 skema kompetensi yang diserahkan pada mahasiswa, yakni okupasi teknisi madya jaringan komputer.

Okupasi teknisi utama jaringan komputer, okupasi junior mobile computing, technical service engine kendaraan ringan, pengelolaan gerai jasa boga, okupasi asistent designer costume made wanita.

Okupasi supervisor costum made wanita, pengawasan mutu produk olahan hasil panen pertanian, okupasi supervisor pembangunan dan pemasangan pemanfaatan tegangan rendah, perancangan rangkaian elektronika, dan okupasi welding technologist. 

Sumber: Tribun Timur
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved