Breaking News:

Bukannya Untung Malah Buntung, Duta Kehilangan Uang Puluhan Juta Gegara Ikut Trading Robot Crypto

Iming-iming dapat keuntungan satu persen hingga 1,4 persen perhari membuat Duta percaya

Editor: Ilham Arsyam
Warta Kota/ Desy Selviany
Duta, salah satu korban penipuan robot crypto Mark AI lapor ke Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Rabu (20/10/2021) 

TRIBUN-TIMUR.COM - Iming-iming dapat keuntungan satu persen hingga 1,4 persen perhari membuat Duta (34) percaya investasikan uang 5.000 dolar AS miliknya ke aplikasi trading robot crypto di Playstore.

Sehingga apabila dikalikan 30 hari Duta dapat raih untung minimal 30 persen dari dana yang ditanamkan.

Apalagi kata Duta, aplikasi Mark AI yang dinaungi oleh PT Teknologi Investasi Indonesia sudah memiliki legalitas dari Kementerian Hukum dan HAM dan memiliki Nomor Induk Berusaha (NIB).

Sementara pihak Mark AI mengaku masih mengurus izin Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bappebti (Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi).

"Kenapa saya ikut ini karena mereka ada legalitas dari Kemkumham, ada NIB. Tapi mereka mengakui masih proses izin OJK atau Bappepti jadi belum OJK atau Bappepti," ujar Duta di Mapolda Metro Jaya, Semanggi, Jakarta Selatan, Rabu (20/10/2021).

Selain itu kata Duta, trading robot crypto yang baru diluncurkan Maret 2021 itu juga menawarkan keuntungan menggiurkan.

Di awal, Duta mendapat robot nol yang tak mengeluarkan biaya sepeserpun saat ia direktrut oleh member lain.

"Robot nol ini gratisan. Jadi itu sepertinya pemancing mereka agar profit banyak," tutur Duta.

Kata Duta, di awal ia bergabung Juni 2021 lalu ia lancar menerima dana yang dijanjikan yakni sekitar satu persen hingga 1,4 persen.

Hal itupun membuatnya percaya dan berani menanam dana sekitar 100 dolar AS. Hingga Oktober 2021, Duta rutin menanamkan uangnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved