Breaking News:

Tribun Makassar

ASN Pemkot Makassar Siap-Siap Disanksi Jika Cuti Jelang dan Setelah Maulid Nabi 

Aparatur Sipil Negara (ASN) Makassar dilarang cuti dan berpergian ke luar kota pada 18-22 Oktober.

Penulis: Siti Aminah | Editor: Suryana Anas
TRIBUN-TIMUR.COM/SITI AMINAH
Kepala BKPSDM Makassar Andi Siswanta Attas. 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Aparatur Sipil Negara (ASN) Makassar dilarang cuti dan berpergian ke luar kota pada 18-22 Oktober.

Larangan tersebut sejalan dengan digesernya hari libur Maulid Nabi Muhammad SAW.

Dari tanggal 19 Oktober 2021 digeser ke tanggal 20 Oktober.

Larangan cuti dan bepergian berdasarkan Surat Edaran Menteri PAN-RB Nomor 13 Tahun 2021. 

SE tersebut tentang Pembatasan Kegiatan Bepergian ke Luar Daerah dan atau Cuti Nagi Pegawai Aparatur Sipil Negara Selama Hari Libur Nasional Tahun 2021 Dalam Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19)

Kepala Badan Kepegawaian dan Pengelolaan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Makassar Andi Siswanta Attas membenarkan hal tersebut.

Pihaknya tidak akan mengeluarkan surat izin cuti karena sudah ada edaran dari pemerintah pusat.

"Sudah ada larangan cuti jadi tidak mungkin keluar surat cuti," ucapnya, Kamis (14/10/2021).

Ia tak segan memberi sanksi jika ada pegawai yang nekat melakukan perjalanan selama masa tersebut. 

"Kalau ada yang berani melanggar pasti BKPSDMD  akan memproses ASN yang melanggar tersebut," tegasnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved