Breaking News:

Puslitbang CPCD Unhas

Arkeologi Konflik Membuktikan Konflik Sejak Masa Lampau karena Penguasaan Sumber Daya

Arkeologi konflik dapat memberikan kisah konflik yang sebenarnya berdasarkan data dan bukti bukan dibangun berdasarkan narasi pemegang kekuasaan.

Editor: AS Kambie
Courtesy: A Yani
Webinar Arkeologi Konflik Pusat Kajian Perdamaian Konflik dan Demokrasi Unhas, CPCD Unhas, Jumat (17/9/2021). 

Andi Ahmad Yani
Sekretaris Puslitbang CPCD Unhas
Melaporkan dari Makassar

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR - Konflik menjadi bagian dari sejarah manusia.

Perseteruan dua orang dalam satu kelompok atau konflik antar kelompok selalu saja terjadi di hampir setiap sudut bumi ini.

Kecanggihan teknologi dan leburnya batas-batas negara tidak berarti bahwa pola-pola konflik pada masa lampau tidak berulang.

Pola umum konflik seringkali diadaptasi dalam bentuk tertentu yang terinspirasi dari kejadian masa lampau. Untuk itu perlu untuk kita selalu belajar sebab dan jenis konflik serta berbagai faktor yang mempengaruhinya, khususnya pada konflik pada masa lalu.

Salah satu kajian konflik yang melakukan investigasi kejadian masa lalu adalah arkeologi konflik yang bertujuan untuk memahami konflik dan kekerasan berdasarkan data jejak hasil investigasi arkeologis.

Untuk membahas kajian Pusat Studi Perdamaian Konflik dan Demokrasi (Center for Peace, Conflict and Democracy/CPCD) Universitas Hasanuddin atau Puslitbang CPCD Unhas dan SDGs Center Universitas Hasanuddin menyelenggarakan webinar Peace & Democracy Colloquium seri 4 dengan narasumber  dosen Departemen Arkeologi Universitasa Hasanuddin dan juga peneliti CPCD Unhas Nur Ihsan SS MHum dengan mengangkat tema “Arkeologi Konflik: Apa Yang Bisa Kita Pelajari Dari Konflik di Masa Lalu”.

Diskusi dilaksanakan secara daring pada hari Jumat, 17 September 2021, pukul 16:00-17:45 WITA dan dimoderatori dosen psikologi Universitas Hasanuddin dan peneliti CPCD Unhas oleh Elvita Bellani SPsi MSc.

Dalam presentasinya Ihsan memberikan contoh hasil eskavasi situs kuno di Afrika yang kemudian mampu menjelaskan bahwa konflik terjadi sejak ribuan tahun lampau dimana terjadi konflik yang melibatkan kelompok manusia pemburu dan pengumpul.

Menurut Nur Ihsan, hasil penelitian arkeologi konflik ini mengindikasikan bahwa konflik sejak masa lampau terjadi umumnya karena penguasaan sumber daya. 

Lebih lanjut Nur Ihsan menyampaikan bahwa arkeologi konflik merupakan salah satu bagian kajian dari ilmu arkeologi yang awalnya dikenal sebagai arkeologi medan perang.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved