Breaking News:

Tribun Makassar

Penutupan Pintu Rumah Tahfiz Versi Amiruddin: Terganggu Ribut-ribut Main Bola Bukan Suara Ngaji

Anggota DPRD Pangkep Amiruddin mengakui membangun pagar tembok yang berdiri di atas jalanan setapak atau fasilitas umum.

Penulis: Ari Maryadi | Editor: Suryana Anas
TRIBUN-TIMUR.COM/MUSLIMIN EMBA
Suasana penutupan fasum di Ance Dg Ngoyo, Masale, Panakkukang, Makassar. (Foto Muslimin Emba Tribun Timur) 

TRIBUN-TIMUR.COM, MAKASSAR -- Anggota DPRD Pangkep Amiruddin mengakui membangun pagar tembok yang berdiri di atas jalanan setapak atau fasilitas umum.

Selain berdiri di atas Fasum, pagar tembok itu juga menutup akses pintu belakang salah satu rumah Tahfiz Alquran itu.

Begitu juga dengan pintu belakang salah satu rumah warga yang tepat di samping rumah Tahfidz.

Amiruddin telah dipanggil oleh Dewan Pimpinan Wilayah Partai Amanat Nasional Sulawesi Selatan terkait tembok yang menutupi pintu belakang rumah Tahfiz Alquran itu.

Kepada DPW PAN Sulsel, Amiruddin mengakui membangun tembok tersebut. 

Namun ia beralasan tembok itu pernah berdiri sebelumnya. Amiruddin memutuskan membangunkannya kembali.

"Semalam Saya Komunikasi Pak Amiruddin. Penjelasannya Pak Amir ke saya, tembok tersebut sebenarnya pernah ada sejak perumahan itu dibangun," kata Wakil Ketua DPW PAN Sulsel Andi Muhammad Irfan AB kepada Tribun Timur Sabtu (24/7/2021)

Kepada Irfan AB, Amiruddin beralasan merasa terganggu dengan anak-anak kecil yang sering bermain bola depan rumahnya, bukan terganggu aktivitas mengaji di rumah Tahfiz.

Berikut penjelasan Amiruddin yang disampaikan kepada Wakil Ketua DPW PAN Sulsel Andi Muhammad Irfan AB

Tembok tersebut sebenarnya pernah ada sejak perumahan itu dibangun. Cuma pernah dibobol karena permintaan warga waktu itu yang ingin membangun rumahnya. 

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved