Breaking News:

Virus Corona

Media Australia Sebut Virus Corona Varian Delta Bisa Menular Saat Berpapasan, Ini Kata Menkes

Tingginya kasus Covid-19 di Indonesia terjadi karena Varian Delta atau B.1.617 yang pertama kali ditemukan di India ikut menginfeksi warga Indonesia

Editor: Muh. Irham
tribunnews
Ilustrasi Virus Corona Varian Delta 

TRIBUNTIMUR.COM - Virus corona di Indonesia makin menggila. Data dari Kementerian Kesehatan RI menyebutkan, per Rabu (23/6/2021), jumlah kasus Covid-19 di Indonesia mencapai 15.308 kasus baru, atau yang tertinggi selama Pandemi Covid-19 melanda Indonesia sejak 2020 lalu.

Tingginya kasus Covid-19 di Indonesia terjadi karena Varian Delta atau B.1.617 yang pertama kali ditemukan di India telah ikut menginfeksi warga Indonesia.

Virus ini dipastikan lebih cepat menular beberapa kali lipat dibanding virus corona varian pendahulunya.

Disebutkan pula dalam sejumlah pemberitaan di Australia, penularan varian baru ini bisa terjadi hanya dengan berpapasan.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, penularan Covid-19 lewat kontak kilat seperti berpapasan perlu dikaji lebih lanjut.

"Kalau ini perlu studi lebih lanjut ya, karena saat ini penularan Covid-19 banyak terjadi akibat mobilitas yang tinggi saat Lebaran," kata Nadia saat dihubungi, Rabu (23/6/2021).

Menurut Nadia, yang pasti varian Delta enam kali lebih cepat menular jika dibandingkan dengan virus corona awal.

"Jadi pasti akan cepat penularannya," ujarnya.

Senada dengan Nadia, Ahli Epidemiologi dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengatakan, varian Delta memang lebih cepat menular karena memiliki kemampuan reproduksi 6-8 kali.

"Nah sekarang varian Delta, varian itu bisa sampai 8, minimal 6, artinya dari satu orang bisa menularkan ke enam atau delapan orang itu karena efektif banget," kata Dicky saat dihubungi, Rabu.

Namun, menurut Dicky, penularan varian Delta lewat berpapasan bisa terjadi karena perilaku masyarakat di Australia yang kurang patuh dalam menggunakan masker.

"Karena berpapasan artinya sering kali berpapasan sambil bicara atau sambil ngobrol ditelepon atau batuk bicara keras, itu cukup, ketika kita berpapasan terhirup itu bisa terpapar kalau dia sama-sama tidak pakai masker ditambah varian Delta," ujarnya.

Oleh karenanya, Dicky meminta masyarakat untuk menggunakan masker secara berlapis dan menjaga jarak, sehingga dapat menurunkan risiko penularan.

"Di sini, Australia, jangan kan (Negara Bagian) New South Wales, di Queensland yang paling bagus saja pengendaliannya kebiasaan orang memakai maskernya itu rendah banget, kurang dari 10 persen yang memakai masker dan itu yang membuat risiko itu besar," pungkasnya.(*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved